Welcome to HQ's Blog

Hello World! If you've visited this blog before, welcome back. Please help me what article do you like by give it a comment. But if you're new with this blog, please feel free to stay ahead for a shortwhile, to read my articles. I assure you will get something by read it carefully. Haha...

Ok ok... By the way, this blog belongs to me, Haqqi. Yeah, that is my nickname. If you want to know about me, please read the top sidebar titled "About Me". If you want to know MORE about me, please feel free to add my Messenger (xp_guitarist) and chat with me. I am Indonesian. My English is not so good, so please don't laugh if my 'syntax' is wrong. But sometimes I will post my blog in Bahasa Indonesia (I think most of them will).

The reason I create this blog is, I want to share everything I can share. From my experience, computer program I used, my algorithms and source codes, and some useful infos and tips. So, if you want to request something I can, feel free to ask. And if you also want to share me something, I always open my hand, haha. Anyway, WELCOME TO MY BLOG!

This site is best viewed with Mozilla Firefox with resolution 1024x800 or more

Page copy protected against web site content infringement by Copyscape

ANNOUNCEMENT!!!

This blog is dead!!! I moved it to my new blog in http://haqqi.net. Thank you for reading this blog. Hope you will read my new blog too.

A Burden of a Girl - Part 2

Feb 25, 2009

I hope this post will inspire anyone include myself

While reviewing my previous posts, my eyes stopped at a post that is posted at November 2008, and I re-read that. Suddenly, an idea came up in my head. I've an idea to continue that post, so I write this post. Ok, as you can see in the title, this post is the next part of my previous post, titled A Burden of A Girl. Again, I don't have permission to continue telling this story yet, from her. And of course I'm still hiding her identity. More over, I just write this based on MY PERCEPTION.

Because this post is the continuation of the previous part, please read it before or you will be confused.

After being closer with her, I noticed that her burden is more than she said. The problem I said is still true, her first ex-boyfriend still remains in her heart, about 50% of her heart, she said. She can't easily forget that because like I said (If you find 'like I said' again, please re-read the previous part).

Like I said, there was 4 sollution. Although she shouted that one suited is the 4th sollution, she never could do it. In my perception, she took 3rd sollution. And then, who is the 'someone' like I said?? Luckily, she tought that she already found the 'someone'. Lets call the 'someone' as 'he', so there will be just 2 main person in this story, she and he. She found him close to her, but still a new person in her life.

Both of them become closer and closer. At the first time, he didn't feel anything for being closer. But after time to time, he realized that in his heart, something called feel is blooming. But what he did is too unnatural for him. He didn't know how to act when she getting further. He overdo it. He never realized that she don't like that attitude.

And then, he tried to be closer when she getting further. He isn't a person who likes to wait for faith. He wants to decide his faith by himself. So he tell her what his feeling, but not in suited condition. Maybe at the worst situation. I think you know what happened.

After that, I thought that he still had a chance. But again, he overdo it. His mental was unstable, so everything he did was wrong in her sight. And now, maybe he don't have any chance again. She is getting further.

The truth is, for her, he is like a doppleganger (i don't know how to write) of someone in her past memory. She tought he will be as replacement. Because her memories about past time, long ago, still remain. But after being closer, she realized that he is different. Althought that, she still has something called feel. But, because of his 'unpredictable-too-logical' attitude, she decided to kill her feeling. And it started like that, getting worse for him. Oh, poor guy...

Now, he is regretting all what he done. He wants to be closer again, he wants to give his feel to her, but now that is so hard. His feeling never be neutral again. Because that is his natural characteristic. Hard to fall, and hard to forget (maybe impossible).

She called his attitude as obsession. He has rejected that perception. Whatever... And now she is trying to neutralize him. I think that is useless.

He is still hoping a miracle will happen. He is following time's flow. It's not suited with his attitude, but he has to be patient. As the closest person, I have to support him alltime.

Just intermezo, I'm the one who know him best. What he overdid, is to test her. He is a person who always test everyone near him. Whatever come out from him, is a test. He is not the person like she thought. He was too aggresive to ask because he wants to test her. He wants to know whether "she is really the one" he's been searching for (Like a song lyric). And the answer, she is the really one. But what happens is far from what he imagine. Because she is too emotional person. But now he is still regreting what he did. He promised, as the miracle happens, he will never do it again. He will give her just happy things, no more testing, because he has known that she is really the one.

Now I lost contact with her. I don't know what her condition now. What I want to say, now he become a new burden for her. But from what I know, it's easy for her to forget him. Because now she is getting closer with her 2nd ex-boyfriend. Although her past memory who involved him too still remains, she is now happy with her condition. So he is not really a new burden. Poor for him who always wondering what happens.

What I really know is his condition. Poor guy, who don't know what he should do know. I thought, the most bad person, is a person who don't know what to do, like him now. Everything he did is wrong for her. But I've to support him, since I'm the only one close to him.

Note:
- I couldn't write all situation (based on my perception). As I remember what happened, I'll update this post.
- Since I wrote this post based only on my perception, if you're the girl who were in this post, if there is any wrong sentence in this post, please tell me. I don't know the reality yet. Whether you leave a comment, call my phone, send an sms, meet me, or anything. But I don't want to respond anything from FS's private message. I'm bored with that.
- If you're anyone who is involved in this post, please be gentle to leave a comment with your identity. Don't just blaming behind the internet protocol.
- If you're just ordinary reader, it's up to you.
- If you're ME, don't ever forget what you write. This will be your future memories.
read more...

Dari Atap Rumah

Feb 24, 2009

Minggu pagi yang dingin

Malam minggu kemarin, saia tidur lebih awal dari biasanya, jam 12 (biasanya jam 2). Tapi waktu tidurnya nggak berubah dan saia terbangun jam 4an. Tunggu-tunggu, lebih tepatnya, saia ketiduran. Badan saia sudah kelewat hancur gara-gara tiap hari begadang. Jadi laptop saia masih menyala dari saia tidur sampai bangun lagi. Dan bisa ditebak, window yang terbuka adalah NetBeans IDE 6.5 dengan main project DevilishChildren. Ya, project yang baru tadi malam selesai saia re-make. Tapi artikelnya belum selesai juga sampai saia nulis posting ini. Hiks hiks...

Lagi nganggur nge-foto langit

Kembali ke topik, tentang minggu pagi. Entah kenapa, setelah saia turun dari kamar saia (yang notabene di loteng tanpa jendela), saia jadi ingin melihat langit biru. Hm... Saia langsung naik ke atap rumah saia, melewati lantai 2 yang notabene untuk jemuran. Terus saia naik ke tempat paling tinggi di rumah saia. Waktu itu, saia sudah lepas pakaian atas saia. Jadi di atas atap itu, saia setengah telanjang (nggak usah dibayangkan).

Udaranya yang dingin, lumayan... Pemandangannya, ah sial... Sebagian besar ketutup pohon jati dan rumah tetangga yang lebih tinggi. Tapi untungnya saia masih bisa melihat langit biru dengan awan yang berombak. Oiya, malamnya kalau nggak salah hujan deras. Jadi genting rumah saia lumayan licin. Waktu naik jadi sedikit lebih berhati-hati. Begitu lihat pemandangan, saia jadi pingin foto. Langsung saia balik ke kamar ambil handphone, terus naik lagi ke atap.

-Saia bukan fotografer, saia juga bukan orang yang mengerti seni visual, saia hanya orang biasa, jadi jangan ketawa waktu lihat hasil foto saia-

Rumah saia menghadap ke utara, sesuai pilihan orang tua saia saat dulu beli rumah. Alasannya, biar rata kena sinar matahari. Kalau hadap timur kan cuma waktu pagi kena sinar. Kalau hadap barat cuma waktu sore. Jadi pilihannya kalau nggak utara ya selatan. Tapi nggak tahu kenapa kok milih utara.

Kalau lihat ke arah barat, saia lihat lantai 2 rumah tetangga saia yang dasarnya orang kaya (nggak penting). Lihat lebih jauh lagi, kelihatan seekor (?) gunung yang (mungkin) namanya gunung putri tidur. Lihat agak atas, kelihatan langit yang biru.

Kalau lihat ke arah timur, ketutupan lantai 2 tetangga saia. Benar-benar nggak enak. Jadi nge-foto antena tetangga (ngak penting).

Kalau lihat ke arah utara, ketutup pohon-pohon yang masih rindang. Lihat ke bawah sedikit, kelihatan latar seberang rumah tempat parkir gerobak sampah. Lihat agak ke kiri bawah, kelihatan lapangan multi fungsi yang dasarnya lapangan voli.


Tapi lebih sering untuk futsal. Lihat ke benar-benar utara, saia jadi pingin nge-foto pohon palem yang udah cukup dewasa.

Kalau lihat ke selatan, yah... ketutup lagi sama rumah tetangga belakang yang baru selesai dibangun. Saia jadi nge-foto tandon airnya saja.

Huft, target saia saia harus renovasi rumah saia ini dalam waktu 5 tahun ke depan. Jadi 2 lantai atau 3 lantai, lengkap dengan atap datar yang bisa buat ngumpul-ngumpul ngelihat bintang. Nggak lupa studio musik dan ruang full IT. Wkwkwk... 5 tahun yah... Waktu yang sangat singkat untuk mengumpulkan uang sejumlah satu rumah. Tapi, namanya target kalau nggak besar ya nggak berkembang.

Dan ini yang nge-foto, belum mandi dan setengah telanjang (sekali lagi nggak usah dibayangin)
read more...

Hitung Mundur 18 Hari

Feb 18, 2009

Minggu-minggu yang penuh ambisi

Saia lihat-lihat, sekarang sudah tanggal 18 Februari 2009. Kalau dihitung-hitung, saia sudah hidup selama 7388 hari (ngganggur yah, dihitung-hitung segala). Dan tanggal 8 Maret 2009, tinggal 18 hari lagi. Angka 18 nggak sebanding dengan 7388. Tapi di sisa 18 hari ini, saia harus bekerja extra keras, jauh dari yang telah saia lakukan selama 7388 hari sebelumnya. Ada apa dengan 8 Maret 2009? Ada apa dengan sisa 18 hari ini? Apa saja kerja keras yang harus dilakukan?

18 Maret 2009, adalah dibukanya babak penyisihan lomba yang saia ikuti. Ini pertama kalinya saia mau maju ikut lomba. Sebelum-sebelumnya, saia selalu minder kalau membayangkan gimana pesertanya nanti. Tapi sekarang, saia malah bersemangat. Kok bisa? Ada beberapa alasannya. Yang pertama, 10 tim finalis akan langsung bertanding di Bandung. Di sana saia yakin akan bertemu orang-orang hebat dari dunia IT yang berkumpul. Kedua, lomba ini diadakan oleh salah satu Universitas terbesar di Indonesia. Kalau tim saia jadi pemenang, tentu saia juga akan dilihat orang. Saia nggak akan dipandang sebelah mata lagi. Terlebih lagi, jalan beasiswa ke luar negeri pasti semakin terbuka. Ketiga, saia jadi sedikit lega karena tim saia bisa diandalkan. Orang-orang terbaik di kampus saia berada satu tim dengan saia. Bisa dibilang saia yang paling "cupu" diantara mereka.

Kenapa saia bilang begitu? Untuk algoritma, saia masih ada rasa percaya diri. Tapi lomba algoritma kali ini menggunakan bahasa C, C++,atau Pascal. Dan saia hanya sedikit bisa bahasa Java. Wah, saia harus belajar nih, dari nol. Soalnya saia nggak mau jadi beban untuk anggota tim yang lain yang sudah mahir pascal dan lainnya.

18 hari, waktu yang singkat dibandingkan dengan 7388 hari. Sebenarnya ini waktu yang cukup kalau "hanya" untuk mempelajari bahasa C++. Celakanya, di 18 hari ini saia serasa diberondong aktivitas. Yang pertama, kuliah sudah dimulai. Mau nggak mau untuk memenuhi standart kehadiran, saia nggak bisa bolos meski pelajarannya sudah saia mengerti. Waktu saia jadi saia spend ke kuliah, 18 sks dikali 1 jam, berarti 18 jam seminggu, ditambah mandarin 2 jam, dan aktivitas lain-lain, anggap saja 30 jam saia spend buat kuliah.

Kegiatan organisasi, semester ini BPMU bakal jadi super sibuk, terutama gara-gara satgas pemutihan poin. Ada jatah 2 hari untuk prodi saia, dan sai termasuk petugasnya. Itu berarti saia harus spend waktu untuk kegiatan ini tanpa memegang komputer atau belajar C++ sama sekali. Belum lagi komisi organisasi saia, bakal ada rapat dan rapat berulang kali untuk membuat blue print keorganisasian tahun-tahun berikutnya.

Band saia, lagi nggak stabil. Pinginnya cepet-cepet rekaman, nggak ada yang niat ngumpukan dana. Jadinya pakai software drum loop. Nggak tahu gimana hasilnya nanti. Dan parahnya, saia sama sekali belum mikir gimana aransemen untuk bagian saia. Sudah lama saia nggak pegang gitar listrik saia gara-gara kesibukan saia. Vokalisnya juga lagi pulang kampung seminggu ini. Belum lagi kalau sulit ketemuan gara-gara kesibukan kuliah masing-masing.

Kerjaan saia, desain website belum kelihatan progress-nya. Padahal saia sudah cari-cari desainer sebanyak mungkin. Jadinya malah membuat mereka menunggu lagi lebih lama. Kerjaan saia yang lain, bikin artikel dari Devilish Children. Sampai sekarang, ngerombak source code-nya belum selesai. Malah tambah bingung gimana men-decode source code saia jadi sebuah artikel yang bagus. Gimana caranya biar pembaca nggak bingung. Tadi sempat ke ruang kemahasiswaan, saia lihat PC Media bulan maret sudah keluar. Padahal sekarang masih tanggal 18 Februari 2008. Berarti artikel saia ini kalau nggak bulan april yang mei. Lama sekali yah...

Jadi, selama sisa 18 hari ini, saia harus belajar C++, sambil selesaikan artikel saia, bersamaan dengan tugas organisasi, sambil ngoprek-ngoprek website, sedikit main-main gitar, dan nggak lupa dipusingkan dengan rutinitas kuliah. Bayangkan, 18 hari!!! Itu pun nggak penuh 18 hari. Saia harus belajar C++ sampai titik kelopak mata penghabisan. Maksudnya??? Bisa-bisa saia nggak tidur. Tadi malam (pagi) saja saia tidur jam 3. Jadinya sekarang ngantuk berat. Belum lagi kuliah hari ini yang katanya seperti dongeng sebelum tidur. Aduh...

Tapi, saia harus bisa. Dengan persoalan feel yang jadi cobaan saia juga, saia akan berjuang untuk survive dalam sisa 18 hari ini. Saia akan meraih impian saia. Mumpung lagi semangat-semangatnya menikmati hidup. Banzai!!!
read more...

Ternyata 18 sks

Feb 17, 2009

Lanjutan dari posting sebelumnya

Posting ini saai tulis hari ini, menindaklanjuti posting saia yang judulnya "Cuma 15 sks???". Setelah saia pikir-pikir, timbang-timbang, lompat-lompat (?), makan-makan (makin nggak nyambung), dan cari informasi, akhirnya saia putuskan saia ambil 18 sks. Mata kuliah apa yang saia ambil sebagai tambahan? Dan apa alasan saia?

Mata kuliah pilihan yang saia ambil, Riset Operasi. Kenapa? Bukannya kemarin masih meragukan? Iya sih, kalau dari dosennya, saia masih meragukannya. Tapi dari pelajarannya, kayaknya sedikit mengasyikkan. Apa definisi mengasyikkan? Maksudnya, pelajaran ini pakai otak logika, dengan kata lain, hitung-hitungan. Tadi malam baru aja browsing, cari-cari informasi di internet masalah mata kuliah ini. Hasilnya, saia menemukan satu materi yang menarik buat saia.

Contohnya, begini. Dalam suatu pabrik hardware, ada dua jenis hardware yaitu A dan B. Mesin yang dimiliki pabrik tersebut untuk membuat hardware ada 3, anggap saja mesin 1, 2, dan 3. Pembuatan harware A melewati mesin 2 selama 4 jam, dan mesin 3 selama 2 jam. Sedangkan hardware B melewati mesin 1 selama 3 jam dan langsung ke mesin 3 selama 3 jam. Hardware A menyumbang laba 50rb, hardware B menyumbang laba 40rb. Pertanyaannya, dalam sehari berapa banyak hardware A dan B yang harus dibuat agar pendapatan pabrik maksimal?

Kasus di atas matematika banget kan? Pasti banyak yang nggak suka. Saia juga nggak seberapa suka, "kalau" matematika murni. Untungnya ini membahas kasus nyata. Jadi saia pikir saia bisa gunakan ilmu yang saia dapat ini untuk kasus-kasus yang terjadi pada saia. Benar nggak?

Di sisi lain, kalau saia "cuma" ambil 15 sks, saia pasti nggak tahan. Kenapa nggak tahan? Nggak tahan dengan pertanyaan dari orang-orang di sekitar saia yang baru saja tahu kalau saia cuma ambil 15 sks. Pertanyaan pertama mereka biasanya, "Kok bisa??", atau "Kenapa??", dan selalu diikuti dengan "Apa yang nggak kamu ambil??". Huft, bisa dipastikan saia akan bosan mengulang pernyataan yang sama. Hehe...

Tapi tetap, target semester ini, IPS 4!!! Banzai!!!
read more...

Cuma 15 sks???

Feb 16, 2009

Hari pertama kuliah...

Hari ini, hari pertama saia kuliah. Seperti biasa, yang dibahas kalau di awal-awal kuliah gini, pasti GBRP dan SAP. Saia ngerasa, kuliah semester ini bakal super nyantai. Bayangkan, kemungkinan besar saia cuma ngambil 15 sks. Loh kenapa? Apa IP saia nggak cukup?! Jelas nggak. Meski IPK saia turun, saia masih termasuk mahasiswa yang punya hak untuk ngambil 24 sks. Terus kenapa?

Semester 2 kemarin, saia sudah ambil mata kuliah semester 4. Besarnya 4 sks lagi. Jadi jatah mata kuliah wajib saia semester 4 ini berkurang. Terus kan ada mata kuliah pilihan? Emang iya. Yang saia mau, matkul kecerdasan buatan (AI). Sayangnya, peminatnya cuma 6 orang. Huh, pengecut semua orang-orang ini.

Kan ada matkul pilihan yang lain? Memang ada, 2 lagi. Terus kenapa? Saia ini, tipe orang yang kalo memang nggak suka pelajarannya, kalau nggak wajib, ya nggak saia ambil. 2 mata kuliah itu, ada alasan masing-masing kenapa saia nggak ambil.

Mata kuliah riset operasi, kayaknya nggak ada hubungan serius sama dunia saia. Lagian saia dengar dari teman-teman, katanya dosen pengampunya saja baru belajar, jadi nggak bisa ngasih bayangan kuliahnya seperti apa.. Aduh, gimana nasib pendidikan ini.

Mata kuliah embedded system, saia sebenarnya suka. Tapi ada 2 hal yang bikin saia nggak feel. Pertama, menurut saia matkul ini butuh lab hardware. Tapi sampai saat ini, saia sama sekali nggak melihat kehadirannya di gedung kampus saia ini. Jadi lebih baik, ambil nanti saja kalau alat-alatnya sudah lengkap. Alasan kedua lebih simpel. Waktu kuliah yang notabene hari jumat jam 1 siang, habis jumatan, dan 3 sks. Rasanya bakal jadi membosankan.

Saia dapat banyak pertanyaan yang sama waktu saia ngomong ini. 'nggak eman sks mu ta?', begitu kata mereka. Saia bilang, kuliah itu harus dinikmati.. Haha..

Alasan lain kenapa kok bisa santai, matkul OOP kali ini bakal berjalan mudah. Sebagian besar materinya sudah saia kuasai dari project Devilish Children.. Haha... Hadi multi-fungsi juga project saia ini. Buat mata kuliah Alpro 2, buat artikel majalah, dan buat project OOP ini. Siapa tahu bisa nambah lagi. Hehe...

Lha terus waktu saia yang lain buat apa? Hm.. Rasanya ada banyak kok yang bisa dikerjakan. Musik (saia nggak ngomong band), nulis, belajar programming, kerja, dan masih banyak lagi. Oiya, saia rencana ikut kompetisi untuk pertama kalinya, bulan maret ini. Saia ikut algorithm contest yang diadakan salah satu universitas yang dulu jadi target saia. Seleksinya online, finalnya langsung ke bandung. Doakan ya, paling nggak sampai ke bandung.. mumpung tim saia ini juga patut disegani. Hehe..

Anyway, target saia IPS semester ini harus 4.. Pasti bisa! Banzai!!
read more...

What is The Title? I Don't Know

Feb 13, 2009

Looks like this will be the last post about HER

Just about 4-5 months, but it feels so long. First question, why should I write this post in English?? One of the answer is, I don't want everyone read this post, especially HER. Because in general I know people is too lazy to read English. Haha... Just kidding. Actually, I really want HER to read this post, to know how I am now, to rethink about HER feeling, and if possible to forgive me. But HER English isn't good, why still I write in English??

Ok, sebenarnya saia juga malas nulis dalam English. Langsung saja, seperti tertulis di atas, mungkin ini akan jadi posting terakhir tentang DIA. Kenapa?? Panjang ceritanya.

Saia sendiri sedikit lupa dengan apa yang sudah saia tulis di posting sebelumnya. Jadi mungkin di posting ini bakal ada statement perulangan yang terjadi. Pada dasarnya, di posting ini saia akan cerita tentang 'rencana' saia yang ternyata malah menjadi satu kesalahan saia yang lain. 'Rencana' yang sebenarnya saia 70% saia tujukan dengan sasaran demi perubahan tim saia, dan 30% sisanya untung-untungan demi mendapatkan DIA lagi. Tapi ada yang lolos dari perkiraan saia, yang akhirnya malah ruwet.

Rencana saia ini terinspirasi salah satu taktik perang yang saia baca. Bunyinya, kalau ingin memperdaya musuh (sasaran), maka perdayalah teman terlebih dahulu. Tapi ternyata, dalam kasus saia ini, yang harusnya jadi sasaran, malah jadi teman. Yang harusnya jadi teman, malah jadi sasaran. Kebalik kan??? Saia jelaskan di akhir-akhir saja.

Balik sedikit, sebelum saia memutuskan untuk menjalankan rencana ini, saia sudah tulis beberapa posting yang nggak bisa saia posting kemarin-kemarin. Soalnya takut berbenturan sama 'rencana' permainan otak yang saia buat. Hm, karena udah saia tulis, jadi mending sekalian aja saia tunjukkan. Ni postingan yang harusnya udah di posting dari dulu, tapi saia lupa kapan.

---------------

Posting ini nggak saia tulis dalam satu waktu. Perlu waktu berhari-hari untuk mengembalikan mood menulis posting ini selengkap-lengkapnya. Perlu waktu berhari-hari juga untuk memutuskan apa saja yang perlu ditulis di posting ini. Setidaknya ada 3 tahap penulisan posting ini. Dan posting ini mungkin akan jadi posting terakhir tentang dia.

Wow, shock... itu yang pertama kali saia rasakan malam itu

Saia menulis posting ini sebelum saia menelepon dia (yang mungkin) untuk terakhir kalinya. Sebelum saia memulai untuk menulis ini, saia sms dia, iseng aja, cuma tanya apa bisa nemenin saia kerja sambil smsan, dan coba tebak apa balasannya??? Dengan santainya dia balas "Maaph, aku lagi kencan...". Entah ini pengaruh mental, percaya nggak percaya, kaki saia langsung terasa lemas, perut terasa mulas, dan konsentrasi langsung buyar (padahal sebelumnya memang nggak bisa konsentrasi gara-gara "intuisi" nggak enak tentang dia). Intuisi??? Ya, beberapa hari ini perasaan saia sangat nggak enak. Ngapa-ngapain sama sekali nggak enak. Bahkan pekerjaan nggak kelar-kelar. UAS pun nggak ada persiapan. Ternyata benar, intuisi ini tentang dia yang semakin menjauh.

Terus apa yang saia lakukan setelah baca sms dia? Saia bales, "Slmat, km brhsil 'mengguncang' mental q. Aq putar lgu 'Salam Untuk Dia' dr Garasi. Btw ntar malam boleh telepon g?". Yah, seperti biasanya, dia langsung nggak bales sms saia lagi. Entah telepon saia bakal diangkat atau nggak. Yang pasti, diangkat atau nggak itu akan menentukan salah satu keputusan terbesar dalam hidup saia. Bahkan akan membuat saia mengambil keputusan untuk sekali lagi "membuang masa lalu". Kalau nggak diangkat, berarti besok pagi atau rabu pagi saia bakal langsung ke rumah dia tanpa bilang-bilang, dan saia akan menanyakan semua pertanyaan yang terpendam di otak saia, apapun itu. Setelah itu, biar semua terjadi sesuai takdir. Kalau memang nggak jodoh, ya sudah. Saia akan coba untuk menyerah dan menerima hasilnya.

---

Nah, dua paragraf di atas itu saia tulis sebelum saia nerima balesan dari dia yang isinya "Sbb. D ap Qi'? Maaf yang bales tadi bukan aq". Ternyata benar, yang bales sebelumnya tadi adalah "oknum kedua" yang (katanya) jealous pada saia. Mereka berdua lagi ke suatu cafe entah dimana. Nah, kelanjutannya??? Saia tetap ingin telepon dia, dan dia bales "Sms aja yah, cos q uda janjian tlpn sama 'oknum pertama'". Ya udah, saia menyerah. Saia bilang kalau saia bakal tunggu dia selesai. Setelah itu, dia nggak bales sms saia sama sekali. Bahkan saia misscall pun nggak dibales. Berarti keputusan saia sudah semakin bulat. Tinggal menanyakan beberapa pertanyaan yang sudah saia list padanya. Setelah itu, saia akan sekali lagi "membuang masa lalu" untuk menciptakan lagi dunia saia.

Saia juga kadang tertawa sendiri waktu mikir, kenapa saia bisa "hancur" gara-gara seorang perempuan yah??? Mungkin benar isi lirik lagu Changcuter, Wanita Racun Dunia. Padahal dulu setiap ada masalah selalu berlalu dan selesai begitu saja. Kenapa sekarang nggak... Apa saia terlalu memegang konsep saia yang menyatakan bahwa dia berbeda dan dialah yang menjadi tujuan hidup saia??? Apa karena saia ini orang yang terlalu setia sehingga nggak bisa melupakan dia??? Apa karena saia belum pernah merasakan perasaan "terluka oleh asmara"??? Apa karena saia terlalu menyesal dengan kesalahan saia itu??? Apa karena pemikiran saia yang sudah terkonstruk oleh cerita di banyak komik karangan Adachi Mitsuru ini nggak bisa menerima gara-gara ending seperti ini nggak pernah ada dalam komik tersebut??? Ataukah memang saia yang terlalu bodoh??? Entahlah...

Dipikir-pikir lagi, sepertinya memang saia ini nggak pernah merasakan "jatuh". Saia harap dengan rasa sakit ini, saia menjadi lebih kuat lagi dalam menjalani dan mempelajari hidup. Saia positif thinking saja, mungkin ini cobaan dari Tuhan untuk saia. Mungkin Tuhan kali ini memberikan jalan yang lain. Siapa tahu saia akan menemukan yang lebih dari dia, walaupun saia masih ragu, karena dia adalah satu-satunya perempuan terunik di dunia yang pernah saia temui. Dia perempuan pertama yang memberi saia julukan yang khas, cocok banget sama saia, I**o. Tapi akhir-akhir ini dia sama sekali nggak pernah manggil saia dengan julukan itu. Apa artinya dia memang sudah benar-benar menutup hatinya??? Itu juga salah satu pertanyaan yang saia tulis dalam list.

Dari pengalaman singkat yang cukup menyakitkan dari bagian hidup saia ini, saia mengambil beberapa pesan moral. Yang pertama, ternyata dunia nggak selalu berjalan sesuai apa yang kita pikirkan dan inginkan. Kita harus sadar itu, kalau nggak pasti bakal sulit untuk menerapkan konsep ikhlas seperti yang sudah saia tuliskan di posting sebelumnya. Kedua, hidup ini bukan seperti game yang bisa di save dan load sesuka hati. Jika ada suatu pilihan dalam hidup, pilihlah dan jangan pernah menyesal dengan pilihan kita. Karena kita nggak bisa kembali ke saat kita bebas memilih lagi. Ketiga, menghadapi hati seorang perempuan itu nggak mudah. Harus menunggu saat yang tepat untuk melakukan tindakan, jangan terburu-buru, apapun alasannya. Tapi kalau kesempatan itu sudah terlihat, jangan disia-siakan, karena mungkin itulah satu-satunya kesempatan yang ada.

---

Oke, semua tulisan di atas saia tulis sebelum saia menelepon dia. Setelah ini akan saia jelaskan apa saja yang terjadi dan apa saja yang akan saia lakukan setelah saia menelepon dia. Sudah sekitar 2 minggu saia menunda untuk menulis ini, sampai-sampai saia hampir lupa.

Semua berjalan seperti biasanya, hambar. Nggak ada respect yang dulu pernah saia rasakan dari dia. Beberapa hari setelahnya, saia sms-an lagi, tetap dengan topik yang serius. Seperti biasanya, sms-an itu selalu berakhir dengan pertanyaan saia yang nggak dijawabnya. Ya sudahlah, mau gimana lagi. Saia memutuskan untuk nggak lagi sms dia, bahkan dia pun nggak sms saia, sampai tulisan ini diposting. Benar-benar nggak ada contact sama sekali. Sebelum saia menulis posting ini, saia mencurahkan isi otak saia di bulletin friendster. Makanya blog ini lama nggak di update. Sedikit berharap, tulisan saia bakal dia baca. Karena ternyata tulisan saia di blog ini belum semuanya dia baca (ya memang dia dasarnya males baca sih).

Saia nggak bisa terus seperti ini. Masalahnya, saia sedikit regret dengan kecerdasan saia ini, dengan sinyal nerve yang terlalu cepat. Setiap apapun yang saia alami, selalu terbentuk mindmap dengan pusatnya adalah dia. Bahkan sampai hal-hal yang sebenarnya nggak ada hubungannya dengan dia, ikut terhubung dengan benang-benang mindmap itu. Yang nggak ada hubungannya aja bisa terhubung, gimana kalau yang memang berhubungan??? Lebih parah lagi saat saia sedang nggak ada kerjaan. Alam bawah sadar saia mengarahkan alam sadar saia ke mindmap itu lagi. Mau nggak mau, saia jadi mencari berbagai kesibukan kapanpun dimana pun.

Sepertinya saia sudah nggak 'dianggap' lagi. Kehadiran saia nggak lebih dari looks-like-someone-from-past-memory. Saia sendiri masih bingung apa yang harus saia lakukan setelah ini. Udah laptop rusak, komputer di rumah lebih lemot, browsing di hp cuma buka friendster, aduh... Ya sudahlah...

----------------

Nah, yang pasti tulisan di atas saia tulis sebelum sayang saia selesai diservis. Berhubung sekarang sudah balik ke tangan saia, ya saia tulis posting yang ini (kayaknya nggak ada hubungannya deh).

Lanjut... Rencana apa yang saia lakukan?? Sedikit flashback lagi. Satu ilmu yang saia nggak bisa adalah "how to deal with human, especially women". Dulu, waktu DIA menjauh, saia pakai logika saja. Logisnya kan gini, kalau ada yang menjauh, ya dekati biar nggak tambah jauh. Ternyata DIA tetap seorang cewek, lebih pakai emosi. Ya akhirnya dia malah menjauh. Terus, saia coba untuk jalankan rencana ini. Saia mencoba untuk menjauh, nggak secara perlahan, tapi langsung. Jadi saia mau katakan bahwa saia mau keluar dari tim saia, karena saia terbebani perasaan saia ke DIA (setengah bo'ong setengah beneran).

Tapi, saia bertanya-tanya, enaknya medianya apa ya??? Kalau blog... jangan. Blog ini 100% jujur. Nggak ada kebohongan atau sesuatu dibaliknya. Jadi nggak mungkin saia bilang itu lewat blog ini. Apalagi dia jarang buka blog saia. Kalau lewat telepon... juga jangan. Telepon terakhir saia berkata kalau saia masih tetap di tim saia, itu kesepakatannya. Dan saia nggak akan buat keputusan di luar rapat. Lagian pasti bakal didebat lagi, dan bisa-bisa ketahuan kalau ada udang di balik batu. Lewat sms, berati nggak bisa bo'ong juga. Karena isi sms saia selalu yang benar-benar saja. Solusinya???

Hm... tulisan saia yang sering dia baca, di bulletin fs. Jadi saia tulis aja di bulletin, mumpung hp saia juga udah bisa buat browsing. Kalau ada yang ngikuti bulletin saia, pasti dikit-dikit tahu. Kalau mau lihat sekarang, maaf, sudah saia delete. Demi kebenaran. Alah... Intinya, lewat bulletin itu saia coba bermain-main dengan otak manusia.

Nggak cuma itu, saia juga act aneh di depan DIA. Bahkan sampai bawa-bawa sohib saia biar terkesan lebih nyata. Celakanya, saia malah asyik dengan permainan saia. Saia nggak sadar kalau DIA malah terluka. Saia lupa kalau DIA itu nggak tahan kalau punya perasaan bersalah. Nggak nanggung-nanggung, ternyata tindakan saia ini jadi sebuah pikiran besar di otak DIA. Sampai-sampai dia jatuh sakit. Saia nggak tega. Singkat cerita, saia ngerasa ada sesuatu yang aneh. Akhirnya saia putuskan untuk berhenti bertingkah seperti itu.

Keanehan itu terjadi. Malah dia yang mengancam bakal keluar dari tim. Waduh, nggak main-main ini. Saia langsung putuskan untuk meluncur ke rumahnya, mengatakan semua "udang di balik batu" dari tingkah saia. Saia tahu, saia nggak layak dimaafkan. Tapi ya saia tetep minta maaf. Setelah itu, hampir nggak ada komunikasi dengan DIA.

Sekarang saia bingung harus nulis apa lagi... Saia ingin nulis tentang DIA lagi, tentang perasaan saia, tentang semuanya, tapi banyak yang nggak bisa dibuka ke publik. Keadaan yang ada sekarang, saia dan DIA tetap satu tim. Dengan semua kesalahan saia, saia coba untuk menganggap bahwa saia nggak ada feel apa-apa ke DIA, supaya saia bisa act seperti apa adanya. Tapi itu hanya 'menganggap', bukan sebenarnya. Itu hanya aplikasi dari manipulasi persepsi saia. Padahal sebenarnya feel itu tetap ada, dan masih sangat besar. Saia harus menahan diri saia, saia harus memakai topeng saia, saia harus kembali seperti nggak ada apa-apa. Meski semua bakal terasa berat, untungnya sayang saia sudah kembali. Sedikit lebih lega, meski sepi.

Quote: Menahan diri itu nggak enak, tapi bersabar itu salah satu ibadah. Jadi saia harus bersabar.... dan berdoa.... dan berharap..... nggak lupa untuk terus bermimpi.... Reach The Secret!!!!
read more...

Next Schedule: At SMAN 8 Malang

Feb 12, 2009

Tentang band saia, Akatsuki Band

Sudah lama nggak dengan kabar band saia sejak dari RRI kemarin. Loh, bahkan report dari RRI aja belum saia tulis. Hm, mumpung momentumnya pas, dan saia juga lagi mood nulis tentang band saia ini, sekalian aja saia ceritakan semua mulai dari report di RRI kemarin. Secara garis besar, kalau nggak salah jadwal manggung berikutnya setelah dari RRI itu agak lama, tepatnya di acara Tribute to Laruku, buatan J-Zone sendiri. Setelah itu, malah lebih lama lagi jedanya, ya yang di SMAN 8 Malang ini. Enaknya saia jelaskan satu-persatu mulai dari report RRI aja yah.

Aduh, lupa-lupa ingat nih. Waktu di RRI itu, saia main di RRI Pro2, malang minggu tanggal xx (saia lupa). Persiapannya sih ada banyak, kalau nggak salah ini nih:
* High and Mighty Color - Rosier
* Cokelat - Janji
* Omelette - Lagi-lagi Janji
* High and Mighty Color - Ichirin no Hana
* Akatsuki - Sayonara Honey (Lagu Sendiri)
* Prisa - Muka Dua
* Kotak - Masih Cinta
* Ares - Sedikit Waktu
Yang saia ingat cuma ini, kalau nggak salah ada sekitar 10-an. Eh, tapi ternyata yang dipakai cuma 6 lagu teratas, tapi saia lupa urutannya. On air direncanakan jam 7 tepat. Bodohnya saia, saia terlalu percaya sama omongan orang Indonesia. Yah, jam karet lagi. Bayangkan, saia datang jam 7 kurang 20 menit langsung prepare, ternyata mulainya jam 8 lebih 20 menit. Waduh, jam karet banget, udah gitu karetnya kendor lagi. Katanya sih gara-gara MC-nya telat. Tapi gpp deh, pengalaman.

Gawatnya, gara-gara cepet-cepet berangkat, saia nggak sempat makan malam. Padahal siangnya saia juga nggak makan. Hasilnya, waktu manggung badan saia lemes nggak karuan. Untung aja suara saia nggak terpengaruh, jadi mulus aja waktu nyanyi. Hehe... Kalau secara global, perform band saia di sana lumayan bagus, tapi nggak tahu gimana kedengerannya di radio. Kata teman saia sih sudah cukup oke.

Tapi, waktu lihat hasil rekaman dari hp vokalis saia di hp saia, saia jadi ketawa ndiri. Saia baru sadar, vokalis saia ternyata kalau nyanyi kurang 'terbuka'. Kayaknya butuh les vocal deh. Hehe... Tapi kalau masalah ke-khas-an, kayaknya punya bakat deh. Tinggal dilatih lagi. Jadi, les vocal aja ya...

Berikutnya, manggung di Tribute to Laruku, di sebuah warung di daerah sawojajar, yang hall-nya sempit, gelap, dan pengap (no offense). Hari itu, jadi hari yang sangat melelahkan, untuk fisik saia dan juga pikiran saia. Kenapa? Dari fisik dulu. Hari itu saia ada jadwal manggung 2 kali. Yang pertama ya yang ini, sore-sore di sawojajar. Nah, yang kedua di acara penutupan salah satu kegiatan kampus saia. Di sana saia 'terpaksa' main sebagai vokalis, padahal suara saia nggak bagus-bagus amat (baca: merdu). Jadwal mainnya jam 7 malam. Tahu kampus saia kan?! Di puncak tidar nun jauh di sana. Bayangkan, dari sawojajar langsung ke kampus. Udah gitu, waktu itu hujannya sangat deras sekali (hiperbola).

Seorang musisi, bawa-bawa alatnya sendiri, dari pucuk ke pucuk, naik sepeda motor, hujan-hujanan, pake jas hujan, dan... sendirian. Sungguh mengenaskan sekali, perjuangan yang saia lakukan demi diri saia sendiri ini. Tunggu tunggu... Pelan-pelan aja. Dari sawojajar habis main jam 5-an saia sampai di rumah nenek saia, yang cukup dekat sama kampus. Tujuannya, saia niat mau tidur dulu, badan saia capek banget. Tapi ternyata nggak bisa juga. Jam setengah 7-an, saia berangkat ke kampus. Untung salah satu personil saia pake mobil, jadi saia bisa titip alat saia.

Di kampus, ternyata acaranya molor banget, 45 menit. Jadi nggak kayak kampus saia tercinta yang biasanya, always ontime. Jadwal main yang harusnya jam 7, jadi 7.45. Aduh, udah gitu gara-gara masalah pikiran (yang dasarnya gara-gara saia), saia harus cepet2 balik ke sawojajar. Nggak mau repot-repot, saia yang biasanya nggak terima alat saia satu hari aja nggak sama saia, jadi rela nitipin alat saia ke personil saia itu. Langsung deh, meluncur ke sawojajar lagi di tengah derasnya guyuran air hujan. Tapi ternyata, habis acara nggak jadi ada 'acara'. Langsung pulang deh. Sampe rumah, badan saia terasa hancur. Besoknya saia sakit (akhirnya saia yang jarang banget sakit ini sakit juga)

Lanjut... Balik ke topik utama, jadwal panggung selanjutnya. Udah jelas di judulnya, kali ini saia bakal manggung di acara ulang tahun SMAN 8 Malang. Jadi guest star loh, main 4 lagu terakhir sendiri, jam setengah 1 siang (acaranya cuma sampai jam setengah 2). Hm.. guest star?!! Kesannya hebat yah, padahal saia takut kalau nanti muridnya pulang semua. Nggak nggak... saia nggak boleh pikir negatif. Saia sudah janji buat diei saia sendiri, saia akan selalu pikir positif.

Tapi, pikir positif gimana yah?! Nyatanya pengalaman saia dulu gitu. Gini aja, saia bayangkan aja kalo nama Akatsuki bakal lebih terkenal setelah manggung di sana. Pasti itu terjadi. Itu sisi positif yang bisa diambil. Dan sisi positif lain, 'hasrat' saia untuk manggung bisa terpuaskan, meski lagunya banyak yang nggak feel.

Sedikit pribadi, memang orientasi saia sekarang sudah bukan band lagi. Saia sudah banyak kecewa dengan band saia ini, dan saia kehilangan 'penahan' saia di band ini. Jadi sekarang status saia 'ngikut' aja. Kalau nggak diajak ya nggak ngajak. Nggak bakal mikir impian-impian besar lagi. Itu artinya, saia harus bilang: maaf, kalian baru saja kehilangan HaQQi yang ambisius. Padahal seorang HaQQi yang ambisius pasti 80% mencapai target yang diinginkannya (ambisi loh, bukan obsesi). Kalian seperti kehilangan aset yang nggak ada duanya (baca: ke-pede-an). Ambisi HaQQi saat ini hanya untuk dirinya sendiri, untuk dunianya. Tapi tenang, kalian bisa mendapatkannya lagi kok. Ada beberapa cara, tapi nggak bisa saia omongin ke siapapun. Jadi, cari sendiri yah...

Anyway, doakan perform saia yang ini yah!!!
read more...

MobyExplorer 3.0 Registered

Feb 6, 2009

Share software handphone pertama

Langsung posting berikutnya nih, begitu punya handphone java, langsung saia browsing aplikasi dan game yang cocok buat saia. Yang pertama kali saia cari, jelas aplikasi chat YM biasa. Setelah coba-coba, ternyata yang paling cocok memang ebuddy. Habis itu, buat browsing yang enak ya Opera mini. Nggak lupa juga buat gmail saia, saia langsung download dari situsnya. Nah, setelah itu muncul suatu kendala. Waktu browsing FS, mau reply message atau posting bulletin, kadang-kadang gagal. Nah, kalau udah beberapa kali gagal, jelaslah jadi males nyoba lagi. Tapi udah susah-susah ngetik di hp, jadi sayang kalau dihapus. Biasanya, solusinya adalah di-copy, trus disimpan dalam bentuk draft sms.

Nah, muncul lagi masalah. Handphone saia cuma support sampai 10 sms. Kalau lebih dari itu, nggak bisa. Lagian, nggak enak rasanya lihat draft isinya ada banyak. Terus kalau kebaca teman, jadi super nggak enak lagi. Jadi, gimana solusinya?? Akhirnya kepikiran untuk nyari aplikasi text editor untuk handphone. Tapi ternyata buat nyari aja susahnya nggak main-main. Sampai-sampai sempat kepikiran buat bikin sendiri aplikasinya. Sayangnya, sebelum belajar J2ME saia dapat anugerah. Di bundle aplikasi yang saia download, ada satu aplikasi yang namanya MobyExplorer v2.1.

Fiturnya bagus, gampang digunakan. Waktu saia coba-coba, ternyata juga ada fitur text editor. Sayangnya, ternyata versi yang saia punya itu 'unregistered'. Jadinya setiap beberapa kali operasi, pasti muncul peringatan untuk register. Waktu saia coba buka websitenya (www.bermin.net), ternyata versi registerednya harus bayar. Dan lagi versi terbarunya sudah 3.0. Saia langsung semangat nyari versi 3.0 yang registered. Setelah bertahun-tahun nyari, akhirnya ketemu juga. Nah, sekarang saia mau share ke pembaca blog saia, terutama yang punya hp java. Aplikasi ini cukup bagus dan lebih dari sekedar explorer biasa. Di bawah ini ada deskripsi dari website-nya.

MobyExplorer is a powerful File Manager and FTP & FTPS Client for Java J2ME enabled mobile phones. It is the complete tool for managing your files on your phone or FTP server in any way.

It has support for military strength file encryption, a built in text editor which is also integrated with the encryption engine so you can write completely secure notes, and support for file compression using the GZip protocol. The Text Editor can also be used to edit files or web pages remotely on a FTP server.

MobyExplorer also has support for secure FTP over SSL/TLS.

Main features
* Powerful File Manager with features like Copy/Paste, Rename, Delete, Create Directory, View File Properties, Read and Write Protection of files, Hidden Files (provided that the underlying file system supports it)
* FTP Client with features equivalent of a FTP client on Desktop computers.
* Secure FTP over SSL/TLS (FTPS) for completely secure file transfers.
* File Encryption utility to easily secure your sensitive files using military strength Twofish encryption.
* Text Editor which can be used to view and edit text files both locally on the phone and remotely on a FTP server.
* Write and view completely secure notes using the built-in text editor which is integrated with the encryption engine. Use this to store credit card information, passwords etc. completely safe.
* File Compression utility to save discspace and bandwidth using the GZip/GUnzip tool.
* Edit your website using the built in text editor, and then deploy it using the FTP client. Alternatively edit the web page remotely on the web-site.
* Multiple file management for all the file management features (including the Encryption and GZip features).
* Flexible dual file system view for seamless file management between file systems. Each view can either be connected to your local file system on your phone or a remote FTP file server. Any combination of local and remote file systems can be used. Local-Local, Local-Remote or even Remote-Remote. Files can be seamlessly transferred between the file systems in any direction.
* MobyExplorer is signed using a Thawte certificate which means no more annoying security prompts when accessing the local file system.

Supports most modern mobile phones
MobyExplorer supports most modern mobile phones from Nokia®, Sony Ericsson®, Siemens/BenQ®, Motorola®



Untuk download, bisa di sini:
Download Link
Terus di-extract pakai password ini:
fauzilhaqqi.blogspot.com

Ok, see you at the next post.
read more...

The Return of My Laptop

Setelah sekian lama...

Hwe hwe hwe... Sudah lama banget saia nggak posting. Waktu lihat di sidebar posting by month, rasanya konyol aja. Masa bulan Januari 2009 cuma posting 2 kali. Salah satunya grab dari forum lagi. Benar-benar nggak konsisten penulis yang satu ini. Tapi tunggu dulu, semua itu ada alasannya. Tapi apa alasannya? Eit, sabar... Pasti dijelasin kok, kalau nggak di posting ini, ya posting selanjutnya. Kalau nggak selanjutnya, ya selanjutnya lagi. Yang pasti semua masih berhubungan dengan 'dia', tepatnya 'rencana' saia yang melibatkan dua pihak, 'dia' dan tim saia. Dan yang mau saia ceritakan banyak banget, jadi butuh waktu buat nulis postingnya. Yang pasti, tulisannya harus benar-benar jelas dan terstruktur, supaya kalau 'dia' ikut baca, nggak terjadi kesalahpahaman yang bikin situasi tambah parah.

Hm.. untuk mengawali posting di kehidupan saia yang baru ini, saia mau cerita yang santai-santai aja. Tunggu, kehidupan saia yang baru?! Ya, sejak beberapa hari yang lalu, saia memutuskan untuk mengubah mindset saia dalam hidup ini. Gimana ceritanya, nanti akan ada di posting selanjutnya. Balik ke topik yang santai-santai tadi, yang mau saia bahas kali ini adalah beberapa kejadian yang mendukung munculnya 'enjoy to live' saia. Sedikit flashback, sebelum kejadian-kejadian itu, saia merasa nggak nikmat menjalani hidup. Dan saia sudah berpikir bahwa liburan saia ini akan terasa hambar. Kebanyakan disebabkan oleh hubungan saia dengan 'dia' yang semakin nggak jelas rimbanya.

Sekali lagi, ini flashback dulu. Beberapa bulan yang lalu, saiank saia terkena penyakit yang cukup parah. Tahu saiank saia kan, ya laptop saia itu, teman hidup saia yang selalu setia menemani. LCD laptop saia pecah gara-gara kecelakaan lalu lintas. Nggak perlu diceritakan dengan detail, intinya yang pasti performa saia jadi menurun. Nggak semangat coding, nggak semangat nulis buku, nggak semangat main game, nggak semangat desain website, pokoknya nggak semangat ngapa-ngapain. Saia coba bertahan untuk nggak mengganti LCD itu, tepatnya nggak bisa mengganti gara-gara harganya yang tinggi, $220 US. Yah, memang waktu itu kurs masih sekitar 9900. Tapi coba dikalikan, 22x9900=Rp2.178.000,- (terbilang:DUA JUTA SERATUS TUJUH PULUH DELAPAN RIBU RUPIAH). Jumlah yang nggak kecil untuk seorang mahasiswa seperti saia. Dan orang tua saia waktu itu juga bilang, "jangan sekarang, duitnya dipakai buat bayar sekolah adik-adik dulu". Ya udah, saia ok saja, wong pada dasarnya masih bisa dipakai. Artinya saia menunda penggantian LCD saia, yang akhirnya malah tambah parah gara-gara rate semakin mahal.

Beberapa bulan berlangsung, desperation melanda saia. Semua unsur 'nggak semangat' di atas tadi semakin menguat. Ditambah lagi, saat saia kehilangan 'dia' yang sempat mengembalikan semangat saia. Waduh, jadinya semakin parah. Akhirnya saia putuskan untuk mencari pengganti sementara dari 'saiank' saia ini. Dengan uang tabungan saia, saia putuskan untuk beli handphone baru (pinjam duit juga sih, yang ngerasa duitnya saia pinjam 500rb, thanks ya. Tunggu tanggal jatuh temponya, hehe). Browsing-browsing, cari informasi, beli tabloid pulsa, dll, akhirnya saia memutuskan untuk beli Sony Ericsson G502, hehe. Oiya, alasan tambahan kenapa saia putuskan untuk beli hp lebih cepat adalah untuk membantu saia menjalankan 'rencana' saia melalui salah satu situs social network yang 'dia' ikuti juga. Nah, pembelian hp baru ini adalah 'kejadian' pertama dari serentetan 'kejadian' lain berikutnya.

Berikutnya, setelah 'rencana' saia terlaksana dengan hasil berlebihan, saia dapat job tambahan, nulis artikel buat salah satu majalah komputer terbesar di Indonesia. Materinya, tinggal ambil dari project mata kuliah saia kemarin, Devilish Children. Gampang-gampang susah sih, masalahnya saia harus ngoprek ulang source code saia, soalnya benar-benar memalukan. Alhasil, sampai sekarang artikelnya belum selesai. Bahkan source code-nya nyaris berubah total. Tapi saia jadi bangga dengan source code saia, lebih rapi lagi. Target saia sendiri harus jadi minggu ini. Semangat!!! Nanti akan ada posting terpisah tentang job saia ini. Oiya, sebelum ini saia juga dapat 'kejadian' yang cukup membangkitkan semangat saia. Di bisnis yang saia jalani, saia dapat anggota baru yang kompeten. Dan ternyata dia kenalanku juga. Enaknya... Masa depan bisnis saia ini jadi sedikit lebih cerah.

Ok, selanjutnya nggak terlalu berkesan, tapi cukup memberi peran. Apa itu? Sebuah seminar mengingatkan saia tentang The Secret. Ya, seminar by Tantowi Yahya di kampus saia. Sebelumnya saia sedikit terlena dengan hal-hal negatif yang ada di sekitar saia. Akhirnya yang terjadi saia nggak bisa menikmati hidup saia. Padahal saia sudah nonton film-nya berkali-kali, tapi saia terlena juga. Akhirnya setelah seminar itu saia putuskan untuk mengubah mindset saia menjadi always think positive. Alhasil, sampai sekarang saia enjoy-enjoy aja, meski selalu ada rasa kangen 'dia', tapi saia terus berpikir bahwa 'dia' adalah impian saia. Saia berusaha selalu berpikir positif, termasuk tentang 'dia'. Anyway, thanks for Tantowi Yahya. Dan, perubahan mindset ini juga termasuk 'kejadian' yang mendukung munculnya 'enjoy to live' saia.

Yang bikin semangat saia semakin membara, seperti tertulis di judulnya, The Return of My Laptop. First, thanks to my mother who donates. Sekarang laptop saia sudah ada di tangan saia. Saia jadi bisa melakukan apa saja yang berhubungan dengan komputer. Rasanya dunia jadi semakin indah saja. Afirmasi positif saia semakin menguat. Blog ini juga bakal ter-update terus. Meskipun, ada rasa menyesal gara-gara harga LCD-nya semakin melambung dan LCD yang saia dapat bukan LCD yang sempurna. Gambarannya gini, harga LCD untuk MSI 12"1 tetap $220, tapi itu untuk yang sempurna. Dengan rate sekarang tinggal dikalikan saja, 220x11500=Rp2.530.000,- (terbilang:DUA JUTA LIMA RATUS TIGA PULUH RIBU RUPIAH). Wow, selisih yang cukup lumayan dengan harga sebelumnya. Tapi saia pikir itu sudah konsekuensi saia yang menunda-nunda.

Tapi, ternyata LCD yang sempurna itu sudah nggak ada lagi di Indonesia. Kalau mau pesan lagi, harus nunggu sekitar 3 bulan, itupun kalau barangnya nggak ketahan di bea cukai. Waktu orang tokonya nelpon cabang-cabangnya, ternyata ada satu stok LCD, hanya saja ada cacar 1 deathpixel. Waktu saia tanya harganya, orangnya bilang $195. Nah, dikalikan aja, 195x11500=Rp2.242.500,- (terbilang:DUA JUTA DUA RATUS EMPAT PULUH DUA RIBU LIMA RATUS RUPIAH). Tetep aja lebih mahal dari yang dulu. Tapi mau gimana lagi, sedang butuh-butuhnya, jadi ok aja. Seminggu kemudian, saia ditelepon tokonya dan siap ambil laptop saia lagi, MSI S271 yang tersayang. Enaknya lagi, saia juga upgrade RAM-nya jadi 2GB. Waktu saia coba main NDS, rasanya nikmat banget. Alhamdulillah...

Nah, ini foto laptopku pakai kamera handphoneku, waktu lagi nge-plurk, di ruang BPM, tadi pagi (Ada bayangan yang nge-foto di layarnya loh...) :

Anyway, dengan adanya saiank saia ini, saia bisa browsing-ria, downloading-ria, blogging-ria, writing-ria, dan nggak lupa gaming-ria, hehe. Untungnya death pixel-nya nggak seberapa kelihatan, jadi nggak terlalu terganggu. Ok, see you at the next post.
read more...