Welcome to HQ's Blog

Hello World! If you've visited this blog before, welcome back. Please help me what article do you like by give it a comment. But if you're new with this blog, please feel free to stay ahead for a shortwhile, to read my articles. I assure you will get something by read it carefully. Haha...

Ok ok... By the way, this blog belongs to me, Haqqi. Yeah, that is my nickname. If you want to know about me, please read the top sidebar titled "About Me". If you want to know MORE about me, please feel free to add my Messenger (xp_guitarist) and chat with me. I am Indonesian. My English is not so good, so please don't laugh if my 'syntax' is wrong. But sometimes I will post my blog in Bahasa Indonesia (I think most of them will).

The reason I create this blog is, I want to share everything I can share. From my experience, computer program I used, my algorithms and source codes, and some useful infos and tips. So, if you want to request something I can, feel free to ask. And if you also want to share me something, I always open my hand, haha. Anyway, WELCOME TO MY BLOG!

This site is best viewed with Mozilla Firefox with resolution 1024x800 or more

Page copy protected against web site content infringement by Copyscape

ANNOUNCEMENT!!!

This blog is dead!!! I moved it to my new blog in http://haqqi.net. Thank you for reading this blog. Hope you will read my new blog too.

Tutorial Java : Wrap Text into JLabel

Jul 18, 2009

Here is one of my source code

Now I'm writing for my next article in PC Media. In my program, I need to read a text file, and then parse it to JLabel to display the text. It is a long text file that contain not only a single sentence, but complex text with paragraf formatted. If I easily parse the text into the JLabel, its width will be as long as the text, can you imagine? So, I need to know how to wrap text in my JLabel. After browsing on the internet, I only found some basic method, and I rearrange it to be more suited for my program. And I think you can use this idea too.

Before you start to learn this post, make sure you have read the previous article that tell about reading a file. Using that method, I can get Array of String of my text file. After that, I need to wrap that Array of String into JLabel. So, I create this static method. I put it into a class named LabelUtil. One more thing, you have to define the container of the JLabel. If not, this method will return error.

It's easy to do that. You can just create a JPanel and add the JLabel into that panel, so that panel will be JLabel's container. You have to call setSize(int, int); of the container firstly.

Here is the method:


import java.awt.Container;
import java.awt.FontMetrics;
import java.text.BreakIterator;
import javax.swing.JLabel;
import javax.swing.SwingUtilities;

public class LabelUtil {
/**
* Make the text automatically wrap into JLabel
* @param label JLabel
* @param text Array of String
*/
private void wrapLabelText(JLabel label,
String[] text) {
// measure the length of font in swing component
FontMetrics fm = label.getFontMetrics(
label.getFont());
// size of parent container
Container container = label.getParent();
int containerWidth = container.getWidth();
// to find the word separation
BreakIterator boundary = BreakIterator
.getWordInstance();
// main string to be added
StringBuffer m = new StringBuffer("<html>");
// loop each index of array
for(String str : text) {
boundary.setText(str);
// save each line
StringBuffer line = new StringBuffer();
// save each paragraph
StringBuffer par = new StringBuffer();
int start = boundary.first();
// wrap loop
for(int end = boundary.next();
end != BreakIterator.DONE;
start = end, end = boundary.next()) {
String word = str.substring(start,end);
line.append(word);
// compare width
int trialWidth = SwingUtilities
.computeStringWidth(
fm, line.toString());
// if bigger, add new line
if(trialWidth > containerWidth) {
line = new StringBuffer(word);
par.append("<br>");
}
par.append(word);
}
// add new line each paragraph
par.append("<br>");
// add paragraph into main string
m.append(par);
}
// closed tag
m.append("</html>");
label.setText(m.toString());
}
}


Suppose that my text file is like this:

VT Alpha - Program Pemilihan
http://fauzilhaqqi.blogspot.com - 2009

Programmer : Muhammad Fauzil Haqqi

Program ini adalah program untuk pemilihan dengan metode voting. Cara pembuatan program ini telah ditulis dalam bentuk artikel pada majalah PC Media. Source code program ini bebas untuk dipakai, diubah, maupun disebarkan secara gratis.

Programmer tidak memberikan garansi jika nantinya ada kesalahan yang terjadi selama penggunaan program ini. Programmer juga tidak bertanggung jawab terhadap penyalahgunaan program ini dalam aplikasi nyatanya.

Jika Anda memiliki saran maupun pertanyaan tentang program ini, silahkan menghubungi programmer melalui alamat blog di atas.


So, after I get the Array of String of my text file by using static method FileUtil.fileRead();, I just parse the Array to method wrapLabelText();. So easy, isn't it???

I use this code to display a dialog into my frame:

JPanel pane = new JPanel();
pane.setBorder(BorderFactory
.createEtchedBorder());
pane.setSize(270, 0);
// filepath
String[] text = FileUtil.fileRead(
FileUtil.setFile("data/about.vta"));
JLabel label = new JLabel();
pane.add(label);
LabelUtil.wrapLabelText(label, text);
JOptionPane.showMessageDialog(this, pane,
"Tentang Kami",
JOptionPane.PLAIN_MESSAGE);

After do everything I can do, this is the displayed dialog:

read more...

Tutorial Java : File Read and Write

Jul 17, 2009

Useful Java file I/O class

Studying Java is an exciting thing. I really love coding and I am really happy to share that. After writing the Devilish Children, I was confused when writing the next game. One thing that is so important is File Input and Output. I mean, I need to know the easiest way to read and write text file using Java. After searching for the sollution, I found some easy way to do that. I just have to create a FileUtil class that has static method to read and write file. Actually, I get this code from a Game Engine called GTGE. Because GTGE is an open source project, I modified it to fulfill my requirement, added some comments, and write it to this blog.

Here is the source code of FileUtil.java class:


import java.io.BufferedReader;
import java.io.BufferedWriter;
import java.io.File;
import java.io.FileReader;
import java.io.FileWriter;
import java.io.IOException;
import java.io.PrintWriter;
import java.util.ArrayList;

/**
* This class has been written by Haqqi. You can
* freely use, modify, and distribute it.
* @author Haqqi
*/
public class FileUtil {
/**
* Private constructor to prevent the object creation
*/
private FileUtil() {}
/**
* Set the file based on relative path
* @param filePath Path of the file
* @return Generated file
*/
public static File setFile(String filePath) {
// create new file object
File file = null;
// getting the path from working directory
// you can check the directory by printing it
String path = System.getProperty("user.dir")
+ File.separatorChar + filePath;
try {
// construct the file based on the path
file = new File(path);
}
catch(Exception e) {
e.printStackTrace();
}
// if file is not found, then throw exception
if (file == null) {
throw new RuntimeException();
}
return file;
}
/**
* Write an Array of String into a file. The written
* file will be just like a text file.
* @param text Array of String that want to be written
* @param file File
* @return true if success and false if not
*/
public static boolean fileWrite(String[] text,
File file) {
try {
// create buffer
BufferedWriter out = new BufferedWriter(
new FileWriter(file));
PrintWriter writeOut = new PrintWriter(out);
// writing text to file
for (int i = 0; i < text.length; i++) {
writeOut.println(text[i]);
}
// close the writer
writeOut.close();
return true;
}
catch (IOException e) {
e.printStackTrace();
return false;
}
}
/**
* Read file from a file
* @param file
* @return
*/
public static String[] fileRead(File file) {
try {
// buffered reader
BufferedReader readIn = new BufferedReader(
new FileReader(file));
// ArrayList to store the string each line
ArrayList list = new ArrayList();
// Temporarily object
String data;
// Read each line until end of line
while ((data = readIn.readLine()) != null) {
list.add(data);
}
// closing reader
readIn.close();
// return as Array of String
return (String[])list.toArray(new String[0]);
}
catch (IOException e) {
e.printStackTrace();
return null;
}
}
}

The constructor is modified to be private to prevent the object creation, since all the methods is static method. Before you use fileWrite and fileRead method, you can easily set the file by using setFile method. You just need to set the relative path of the file from working directory. For example, if your woring directory is "D:\\My Java Project\TheProject", and your file is inside folder "data" and titled "My Files.my", so you just call setFile("data/My Files.my"); to get the file. Use the set file in method fileRead and FileWrite. Remember that fileRead returns an Array of String. Each index for 1 line in the file.

Ok, I hope this post will be very helpful for you. Please be free to leave a comment.
read more...

Student of the Year 2009

Jul 9, 2009

Sebuah cerita dari sebuah acara

Hari Selasa kemarin, di kampus saya ada acara tahunan, tepat setiap tanggal 7 bulan 7. Yup, acara dies natalis Universitas Ma Chung yang kedua. Berbeda dengan Dies Natalis yang pertama, di acara kemarin saya dapat kejutan yang... hm... sebenarnya nggak terlalu mengejutkan. Tapi, tetap aja kejutan itu memberikan suatu rasa bangga buat diri saya. Ok ok, saya akan cerita dari awal.

Beberapa hari sebelumnya, saya nerima sms dari staf direktorat kemahasiswaan dan alumni. Isi sms-nya, intinya nyuruh saya buka email kampus, terus cepet-cepet ngisi dokumen yang di attach dengan judul "biodata", terus harus dikumpulkan paling lambat besoknya jam 12 siang. Wah, dasar otak saya yang mikirnya selalu macem-macem, saya udah ngerasa ada sesuatu nih. Apalagi yang dikirimin email hanya beberapa mahasiswa yang termasuk "jajaran atas". Tapi, yah untuk sementara saya isi aja selengkap-lengkapnya.

Acara Dies Natalis kali ini, saya juga wajib hadir karena saya termasuk penerima beasiswa Van Deventer, yang masa berlakunya 3 tahun. Itu berarti sampai saya lulus kuliah. Dan itu berarti juga setiap acara Dies Natalis di kampus saya, saya wajib datang karena anggapannya saya mendapat beasiswa tersebut setiap tahunnya. Berarti, wajar kalau saya ada di acara sampai acara selesai, terutama sesi penghargaan. Lagian saya penasaran siapa yang bakal jadi Student, Lecturer, Staff, dan Prodi of the Year 2009 ini.

Saya juga wajib hadir karena saya penerima award berupa dana penyelesaian tugas akhir atau skripsi. Award itu saya dapatkan dari 2 catatan kegiatan saya. Yang pertama, saya berhasil jadi finalis di lomba pemrograman Arkavidia. Yang kedua, karena saya berhasil membuat publikasi tulisan di PC Media. Besarnya, nggak berani saya sebutkan di sini. Tapi lumayan cukup lah untuk dana skripsi. Jadi, ditambah dengan alasan ini kehadiran saya di acara Dies Natalis semakin "wajar". Nggak ada yang perlu dipertanyakan. Saya juga nggak ambil pusing dengan alasan lain.

Ok, sesi pertama, penerima beasiswa maju ke depan. Saya ditunjuk sebagai perwakilan untuk nerima beasiswa secara simbolis. Nah, ini yang lucu. Sekitar seminggu sebelumnya saya baru aja berlibur ke Bali. Di Bali, saya ngelukis tatto temporer dengan harga 25ribu. Tatto itu saya sengaja minta lukiskan di pergelangan tanggan kiri, sampai memanjang ke jari telunjuk dan jari manis, dengan maksud biar bisa dilihat orang (dikit pamer nih). Kata yang ngelukis, normalnya tatto itu hilang dalam waktu 2 minggu. Saya sih enjoy-enjoy aja soalnya masuk kuliah kan masih lama. Saya lupa sama sekali dengan acara Dies Natalis. Hari-hari menjelang Dies, saya pake segala cara untuk menghilangkannya, tapi nggak berhasil. Sempat kepikiran pakai sarung tangan, tapi nggak jadi lah. Malah kelihatan aneh.

Giliran kemarin maju ke depan, apa lagi gara-gara pemberinya pindah ke sebelah kanan, otomatis tangan kiri saya jadi menghadap penonton. Penonton yang baris depannya isinya orang-orang besar kayak Sugeng Hendarto, Teguh Kinarto, dan Mochtar Riyadi. Gila aja, kalo kelihatan tatto saya, meski cuma temporer ya gak lucu donk. Bak trik pesulap, saya nerima map sertifikat sambil membelokkan tangan ke bawah map, biar nggak kelihatan. Haha... Masalahnya, saya nggak cuma maju sekali. Maju kedua kalinya ya waktu nerima award. Untungnya bukan saya yang jadi perwakilan. Jadi sedikit tenang berdiri sambil tetap menyembunyikan tangan bertatto. Benar-benar nggak nyaman banget.

Saya pikir giliran saya selesai di situ. Acara berikutnya pengumuman pemenang lomba bisnis plan di kampus saya. Juaranya teman dekat sendiri sih, tapi ngelihat mereka udah berdiri di depan sana, dengan menggenggam hadiah modal sebesar 20 juta rupiah, saya jadi ngerasa sedikit iri sama mereka yang udah selangkah lebih maju menuju kesuksesan wira usaha. Selamat deh buat juaranya, Mutiara dan Arlingga. Tapi memang saya sengaja nggak mau ikutan di event ini sih. Ya mau gimana lagi. Yang pasti di sesi ini saya nggak maju ke depan.

Sesi berikutnya, penghargaan buat semua yang terbaik. Mulai dari 5 peraih IP tertinggi se-Universitas, yang diambil semua anak Akuntansi. Dilanjutkan dengan peraih IPK tertinggi di setiap prodi. Masih lanjut lagi sama peraih penghargaan extra-ordinary student (elamat yah buat Umi Habibah). Dan yang terakhir, yang paling ditunggu-tunggu, yaitu Student, Lecturer, Staff, dan Prodi of the Year 2009.

Panggilan pertama ditujukan buat peraih gelar Student of the Year 2009. Tahun lalu, peraih gelar ini adalah teman saya di lembaga kemahasiswaan, Welliam Cung. Tahun ini, semua bertanya-tanya siapa yang bakal meraih gelar itu. Dengan suasana tegang, MC bacain pelan-pelan, "Student of the Year tahun ini, diraih oleh...." Jreng jreng jreng... (bayangkan layaknya cara bicara MC kalau urusan gini), "oleh.... Muhammad Fauzil Haqqi !!!".

Loh?? saya langsung disalami teman-teman di dekat tempat duduk saya. Gila aja, saya juga bingung kenapa tiba-tiba nama saya yang disebut. Tapi sedikit nggak kaget juga sih. Langsung saya maju ke depan, sekali lagi dengan tangan bertatto. MC melanjutkan dengan 3 peraih gelar Lecturer of the Year, 3 gelar Staff of the Year, dan terakhir gelar Prodi of the Year. Di tengah-tengah proses itu, saya ngelihat ke arah salah satu staff direktorat kemahasiswaan, dan saya langsung diwanti-wanti dengan isyarat, "awas loh tattonya!!!". Di pikiran saya, "hahaha... iya bu, tau... ini aja susah payah nyembunyiin".

Nggak cuma itu, Prodi of the Year 2009 dipegang oleh Prodi saya, Information Technology. Kata anak-anak, "wah perfect nih IT, ada yang jadi Student of the Year, dan prodinya jadi Best Prodi of the Year". Langsung begitu MC bacain pemenangnya, anak-anak IT kompak sorak-sorak, " Go IT go IT go!!! Go IT go IT go!!!" Wah, saya sebagai mantan ketua HMP bangga punya teman-teman yang kompak kayak gini. Teruskanlah wahai penerus bangsa!!! Tetap kompak yah anak IT!!!

---

Wah, jadi Student of the Year 2009, merupakan suatu berkah tapi juga suatu beban tersendiri buat saya. Kenapa? soalnya saya ngerasa di tahun ini saya nggak banyak melakukan sesuatu yang berarti, terutama di mata teman-teman saya. Sebagian kerjaan saya sebagai lembaga kemahasiswaan juga nggak saya lakukan dengan all out, gara-gara waktu itu sedang ada masalah. Pikiran saya, saya pasti bukan apa-apa di mata teman-teman yang lain. Meskipun, saya seorang anggota BPM Universitas Ma Chung. Meskipun saya jadi Steering Committee di MaC-Maple 2009. Meskipun saya jadi ketua HMP Teknologi Informasi. Meskipun tulisan saya terbit di PC Media. Meskipun semuanya. Tapi saya nggak ngerasa ngelakuin apa-apa di tahun ini.

Oiya, kenapa saya nggak ngerasa terlalu kaget nerima kejutan itu? Soalnya saya udah menebak kalau email yang dikirim itu ada apa-apanya sama suatu penghargaan, dan itu yang paling mungkin adalah penghargaan Student of the Year. Cuma saya nggak terlalu berharap. Eh, ternyata kejadian beneran. Lumayan lah, kalau dihitung-hitung dengan beasiswa yang sudah saya dapat sebelumnya, biaya kuliah saya sampai lulus (kalau normal 8 semester), udah sisa 2 jutaan aja. Lumayan buat meringankan beban kuliah yang ditanggung orang tua saya. Ya, penghargaan kali ini diikuti dengan beasiswa di dalamnya. Nggak seperti gelar Student of the Year 2007 yang saya dapatkan, yang cuma di atas kertas sertifikat tanpa ada yang mengikuti. Hehe... Lha bukan resmi dari yayasan kok, cuma dari sebuah event yang saya sendiri nggak jelas maksudnya apa.

Tapi, jadi Student of the Year 2009 harus menjadi suatu kebanggaan tersendiri. Berarti selama ini performa saya ada yang melihatnya. Sesuatu yang buat saya nggak terlalu berarti jika dilakukan, jadi sebuah penilaian tersendiri bagi orang lain untuk saya. Terima kasih buat semua orang yang selama ini mendoakan saya, mendukung saya, menemani saya, memberi peluang saya, membantu saya, pokoknya semua orang yang nggak menyulitkan saya. Saya nggak ada niat untuk mempertahankan gelar ini, karena masih ada orang lain yang lebih berhak. Orientasi saya tahun ini sudah berubah ke usaha masa depan. Anyway, THANKS FOR ALL!!!!

Nih, fotonya sementara baru bisa dapat yang kualitas pas-pasan dari facebook...

read more...

Kemana Para Blogger Ma Chung?

Jul 5, 2009

Sebuah tanda tanya

Pertanyaan dengan kata-kata "kemana mereka semua?" muncul di otak saya. Kenapa? Saya miris melihat widget "My Friend's Blog" di blog saya. Dulu waktu awal-awal ngeblog, semua pada rajin nulis posting. Setiap minggu, ada aja posting baru yang menarik untuk dibaca. Setiap minggu, ada aja waktu untuk ninggal comment di blog mereka. Memang sih, hampir semua blog di situ punya teman-teman saya di kampus. Tapi itu malah muncul sebuah pertanyaan yang lebih besar, kenapa dampak "kemunduran posting" menjangkit blogger satu kampus?

Coba aja lihat gambar yang saya capture tanggal 5 Juli 2009 jam 1 siang. Blog yang paling update adalah punya globber, komunitas blogger Malang. Itupun selisih dengan posting sebelumnya juga cukup lama. Coba lihat yang bawah lagi, lumayan lah masih 2 hari. Tapi berikutnya, mulai 3 minggu nggak update, sampai yang 8 bulan. Mungkin sudah nggak ada mood nge-blog sih. Bahkan beberapa orang yang dulunya setiap minggu bise menelorkan lebih dari 2 posting saja, sekarang blog-nya nggak pernah ada update.


Tapi saya jadi pikir-pikir. Daripada menuh-menuhin list, apa mending saya hapus ya??? Lha tapi kalau nanti tiba-tiba nulis posting kan jadi nggak bisa up to date. Entahlah.

Alasan lain sih, beberapa blogger itu lebih suka posting di facebook daripada di blog mereka sendiri. Pertimbangannya, mungkin karena lebih banyak teman dekat yang baca daripada kalau diposting di blog luar, soalnya bisa langsung nge-tag teman yang ingin kita tunjukkan tulisan kita. Hm, wajar sih.

Saya coba mengaca ke diri saya sendiri. Akhir-akhir ini, memang saya juga jarang update posting. Mulai karena gara-gara kuliah saya yang penuh, kesibukan kerja saya yang meningkat, sampai pada kemalasan saya mengetik posting. Hwaha. Kenapa jarang posting juga, mungkin karena sebuah alasan lain yang sekarang sudah saya atasi. Yaitu munculnya keperfeksionisan saya. Saya jadi pilih-pilih topik kalau posting. Kalau nggak bagus, nggak mau posting. Padahal nulis posting yang benar-benar bagus itu lumayan sulit dan nggak jarang bikin berhenti di tengah-tengah.

Tapi mulai sekarang, apapun yang ada di otak saya, yang lumayan menarik meski nggak perfect, akan saya coba tulis. Karena setiap blog pasti punya penggemar, dan saya mencintai semua penggemar blog saya (kok jadi sok narsis gini, wkwkwk). Sudahlah, biarkan mereka yang bosan nge-blog tetap bosan. Saya akan coba meneruskan jejak blog saya yang paling saya cintai ini. Topik-topik berikutnya saya coba sedikit mengarah ke dunia pemrograman game. Sebelum itu, saya mau nulis artikel dulu tentang Game Engine, biar dapat pemasukan juga sih, soalnya artikel Devilish Children kemarin udah habis di seri ketiga. ^_^
read more...

2 Event Sukses di Tahun ke-2

Jul 4, 2009

Kesuksesan dengan perjuangan

Fyuh, saya benar-benar bangga dengan semua yang terjadi. 2 program kerja yang dulu saya rintis, tahun ini benar-benar terlaksana dengan sukses. Apa maksudnya? Ini ada hubungannya dengan masa lalu saya yang sempat jadi anggota BEM Universitas Ma Chung. Dulu, tahun pertama kuliah, karena gagal di pemilihan ketua HMP dan ketua angkatan, saya jadi "nyasar" di BEM, sebagai koordinator bidang professional skill. Dengan anggota yang "sedikit" kacau, saya coba rancang kegiatan yang kira-kira bisa dikerjakan secara berkelanjutan.

Ya, buat yang baca blog saya dari awal, pasti tahu kalau salah satu kegiatan itu adalah MaC-MathiC 2008, sebuah kompetisi matematika untuk tingkat SMA. Pada masa awal saya di BEMU, mungkin karena kurangnya kematangan konsep, kurangnya pengalaman baik dari saya dan panitia pelaksana, dan tidak adanya pembimbing yang berpengalaman, acara tahun itu jadi kurang perfect. Yah, tapi sangat baik lah untuk sebuah permulaan. Event besar kedua yang saya buat adalah Technopreneur Days, sebuah event yang menggabungkan konsep teknologi dan entrepreneur. Tapi sekali lagi, dengan kurangnya kematangan dari konsep dan pelaksana, event ini juga kurang all out.

Nah, parameternya apa kok bisa saya bilang kurang perfect dan kurang all out. Peserta. Ya, dari segi peserta, kedua event itu nggak memenuhi target yang direncanakan. Cuma itu saja. Tapi dari segi lain, dengan mempertimbangkan sisi-sisi lain, event tahun itu, di mana saya masih menjabat sebagai anggota BEMU, adalah awal yang sangat-sangat baik. Salut buat panitia pelaksana MaC-MathiC 2008 dan Technopreneur Days 2008.

Di tahun kedua, karena saya terpilih menjadi ketua HMP di prodi saya, otomatis saya nggak bisa jadi anggota BEMU. Jadi, ada orang lain yang menggantikan saya di posisi tersebut. Ternyata, meskipun orangnya berganti, dasar dari rancangan kegiatan nggak terlalu berubah. Mereka tetap berniat meneruskan kompetisi untuk anak SMA, dan technopreneur days untuk tahun 2009. Dan setelah melewati kedua event tahun 2009 itu, saya benar-benar sadar (lagi) kalau yang saya lakukan di tahun pertama itu nggak sia-sia. Benar-benar sebuah awal mula yang baik untuk semuanya.

Event kompetisi yang dulunya bernama MaC-MathiC 2008, tahun kedua itu berganti menjadi MaC-MaplE 2009, dengan penambahan subjek fisika, kimia, dan logika, selain matematika yang sudah ada. Di event tahun 2009 itu, saya terpilih menjadi SC (lagi), karena saya juga anggota BPMU. Ya, ada suka dukanya di kepanitiaan tentunya. Menghadapi bermacam masalah, dari segi dana sampai peserta. Awalnya kekurangan dana. Setelah berhasil mencari sponsor, giliran bingung karena kekurangan peserta. Sampai (kalau nggak salah) 3 hari sebelum hari H, peserta yang mendaftar sangat kurang dari target. Untungnya, entah bagaimana terjadinya, pada H-1, terjadi penambahan peserta sampai melebihi quota. Intinya, dari berbagai sudut, acara tahun 2009 itu bisa dibilang sukses besar. Saya benar-benar bangga pada panitia pelaksananya, meskipun karena suatu masalah (bisa di-tracking dari posting saya sebelumnya), saya jadi nggak all out di kepanitiaan itu. Tapi anyway, acara tersebut sudah terlaksana dengan baik.

Yang kedua, acara Technopreneur nggak ada perubahan nama, bahkan logo. Hanya saja tahunnya yang diganti, jadi Technopreneur 2009 dengan sedikit perubahan dan penambahan konsep. Adanya kompetisi untuk internal, maksudnya pesertanya adalah mahasiswa Ma Chung sendiri, membuat acaranya tambah inovatif. Tapi nggak sedikit pro-kontra dari acara tambahan itu, yang saya dengan dari beberapa orang. Kalau dari saya sih, dengan mengacu juga dari komentar orang lain, saya sedikit nggak sreg sama acara kompetisi itu. Ok, pertama-tama saya kasih tahu nama kompetisinya, yaitu Technopreneur Brainstorm Competition. Sebuah ajang business plan, intinya, cuma rancangan bisnis.

Hadiah yang diberikan untuk pemenang memang nggak kecil, juara pertama 20juta, kedua 15 juta, dan ketiga 10 juta. Tapi di situlah salah satu argumen saya muncul. Argumen pertama, karena uang hadiah itu dalam bentuk modal, mau nggak mau pemenang harus segera mengimplementasikan idenya. Lha padahal pemenang itu pasti kalo nggak semester 5 ya semester 3 masih. Terus, kalau mereka konsen di bisnisnya, gimana kuliahnya??? (Ini juga ngambil dari comment seorang dosen). Argumen kedua, sedikit kontroversial. Di event ini, panitia boleh ikut sebagai peserta. Lucu nggak??? meskipun tim juri bukan dari panitia, gimana-gimana kalau panitia yang jadi pemenang, pasti akan muncul masalah di belakang. Sejujur apapun panitia, ini lebih banyak efek buruknya, seperti yang dijelaskan waktu evaluasi akhir LK di Batu kemarin. Dengan berbagai pertimbangan selain argumen-argumen diatas (termasuk karena nggak dapat tim yang cocok), saya memutuskan untuk nggak ikut TBC.

Anyway, dari TBC, jumlah peserta kurang memenuhi target, tapi bisa dianggap sukses lah. Bagian yang nggak hilang dari Technopreneur sebelumnya adalah sesi seminar. Tema seminar kali ini adalah e-branding, berbeda jauh dari PDCA dan rancangan BEMU awal waktu diklat bareng dulu, yang mau dimasukkan unsur bioteknologinya. Ya memang ini terjadi karena ada "seseorang" yang paling berpengaruh yang menurut saya juga nggak bagus. Seminar kali ini, karena pak Romy Satria Wahono yang awalnya direncanakan sebagai pembicara nggak bisa hadir, sempat terjadi kebingunan di dalam kepanitiaan. Yang takut pesertanya kehilangan minat lah, yang takut nggak nemu pembicara lain yang kompeten lah, yang gimana lah.

Tapi seminar ini, yang baru terlaksana hari ini, 4 Juli 2009 di Universitas Ma Chung, saya lihat cukup sukses dari segi jumlah pesertanya yang memenuhi target. Pembicaranya juga nggak kalah bagus, yaitu pak Daniel Surya yang saat ini menjabat sebagai Managing Country dari Brand Union, dan pengganti pak Romy, yaitu Anang Supardi dari SAM Design. Panitianya, meskipun sempat terombang-ambing gara-gara sebagian besar jadi peserta TBC, tapi tetap kompak. Salut buat panitia Technopreneur 2009.

Secara pribadi, saya benar-benar menikmati sesi pertama. Pembicara benar-benar orang professional. Tapi saya sedikit kurang merasa nyaman di sesi kedua. Suara pembicara yang kurang enak didengar dan cara bicaranya yang sedikit-banyak "jayus". Dari pembicara pertama, saya jadi lebih termotivasi untuk abroad, keluar negeri, menikmati indahnya dunia. Meskipun karena tuntutan pekerjaan, saya yakin itu tetap menyenangkan karena memang pekerjaan yang disenangi.

Lumayan lah hari ini, wasting time tapi dapat motivasi di seminar. Sayangnya sampai sekarang, saya belum melanjutkan proyek saya. Aduh2, sudah jam berapa ini. Waktunya baca ebook lagi dan mulai coding. Jangan main typing maniac melulu.
read more...