Welcome to HQ's Blog

Hello World! If you've visited this blog before, welcome back. Please help me what article do you like by give it a comment. But if you're new with this blog, please feel free to stay ahead for a shortwhile, to read my articles. I assure you will get something by read it carefully. Haha...

Ok ok... By the way, this blog belongs to me, Haqqi. Yeah, that is my nickname. If you want to know about me, please read the top sidebar titled "About Me". If you want to know MORE about me, please feel free to add my Messenger (xp_guitarist) and chat with me. I am Indonesian. My English is not so good, so please don't laugh if my 'syntax' is wrong. But sometimes I will post my blog in Bahasa Indonesia (I think most of them will).

The reason I create this blog is, I want to share everything I can share. From my experience, computer program I used, my algorithms and source codes, and some useful infos and tips. So, if you want to request something I can, feel free to ask. And if you also want to share me something, I always open my hand, haha. Anyway, WELCOME TO MY BLOG!

This site is best viewed with Mozilla Firefox with resolution 1024x800 or more

Page copy protected against web site content infringement by Copyscape

ANNOUNCEMENT!!!

This blog is dead!!! I moved it to my new blog in http://haqqi.net. Thank you for reading this blog. Hope you will read my new blog too.

Report from Bandung Sport Festival

Dec 31, 2008

What a hot performance

Beginning with word 'hot', maybe you will think something negative. But it's actually HOT. Last Sunday, we have played at Paparon's Stage again, in Bandung Sport's 6th Anniversary event. We have been planned to play at 2 pm, but because another band didn't come yet, we must get on stage on maybe 1:30 pm. Ok, back to the word HOT, because of we did play at that middle day, of course the sunshine directly strike us. Sweat came out and came out from my pores, felt down, and landed at my digitech RP250 and my guitar.


Since this event is festival, we don't play any Japanese Song. We play 2 songs, first is Janji by Cokelat, and our own song, Sayonara Honey. Although our performance isn't too perfect (because of that 'HOT'), although we don't be the winner, something special was happened. After we get out from stage, one of the juries contact us, and he offered us something special. We all wondered what is it.

Before, at the Technical Meeting, he said that there will be a special favourite winner that will be produced by him. Ok, so my target is changed to that. We wondered if that will be us. But we still don't know it until now. We can just hope for that. After the show, he came to us, and ask whether we can play at National Radio Station at next Saturday or not. This is a positive thing to our band, to be noticed by a producer. This is our chance to spread. Ok, we all agree to that, we are planned to play at Januari 3rd 2009 at RRI radio station and will be on air to whole Jawa Timur.

We must prepare at least 10 songs. I think it is not too hard. But we don't play too many Japanese Song, maybe just 2 songs. My hope are, after this show, he will see our potential, negotiate with us, and we will be produced by him. Ameen.... After post this posting, I will grab my guitar and start play music, and start creating new song. I wonder if this will be my road to be success too.

Another notes:
- What I worried is that producer has negative image, my brother said that. He was drunk, and he said a bullshit about Rou***te and P**ih band that now at Major Label, was produced by him. But I still hope good things from him, since he has said that he don't drink anymore.
- This experiences also stay in my imagination from long time ago. Based on The Secret theory, Law of Attraction, it really works. My dream is to be big by playing at some stage, and the a producer will see us, and make a contract with us. To support my dream, in my free time, I think about that. And I read Beck Manga at part where they had a concert and a producer see them, to strengthen my imagination. And finally, it really works... Do you believe it??? I never said this to everyone before, even HER.
- This chance, and The Secret, really made me change my decision. Several days before this event, I already decided that this event will by my last event in this band. Why??? So many reasons. I don't want to tell it. But one day before this event, when I was stressed by HER image in my brain, I saw The Secret movie. Not just once, but three times. After that, my perception was changed. I know that all these stress happened because my negative thinking. And after this offer from that producer, I really change my decision and my perception. I really love myself, I really love my band, I really love my life, I really love to be happy everytime, and especially I really love HER.
- You can see our photos at my album at photo hosting.
read more...

Devilish Children

Dec 28, 2008

I just upload it, my java project

Ehm ehm... I just finished it in 2 days. As I said before in previous post, I have a task in my study, to create an application, any application that use Java Programming Language. I decided to create a game. Since I still don't know too much about Java yet, I decided to create a strategy game based on classic game in Sega console, Magic Monster, because it won't give any animation, just data structure concept and another little things about java. The deadline is at Tuesday, December 23rd 2008, several days ago. So, actually this game have been finished at that time. But I create this post just now, since I have so many things to do.

First, thanks to Amri, since he helps me to create the images of my game. Because of that the interface is better. I can get 90 point for this project, as Final Exam task. The game titled Devilish Children. Since I still don't know how to create AI, this game only works for player versus player. Based on the title, in this game there are 2 children, as a hero, that can summon monsters from another world to the arena. And then, they will try to defeat each other. The player who defeat the enemy's hero firstly will be the winner.

The system of the game is still creepy. I don't calculate the attribute of each character, since I don't have too much time to think that. So maybe there are some monster that cannot attack any monster because lack of attack status. Haha... Another bad thing is it is still possible to attack an ally. Again, a rule that I forgot to set is the heroes can only summon their monster in a castle. Since I forgot it, so the heroes can summon the monster where ever they are. No more time to write, here is the jar file of the game, in zip file:

Download Link
Password: fauzilhaqqi.blogspot.com

Ok, I don't want to write more, here is the user manual (also included in download section), but I'm sorry I don't have enough time to translate it in English, so it is still in Bahasa Indonesia:

Devilish Children v0.08
Game engine : Haqqi
Graphics : Amri & Haqqi

Bahasa Indonesia
A. Gambaran Umum
Devilish Children (DC) adalah game berjenis Turn Based Strategy. Artinya, permainan dilakukan bergantian antara pemain satu dengan lainnya. DC terinspirasi dari game lama dari SEGA berjudul Magic Monster. DC dimainkan oleh 2 orang pemain yang saling mengalahkan. Masing-masing pemain memulai permainan dengan sebuah Hero yang memiliki kemampuan untuk memanggil monster ke arena. Pemain pertama menggunakan Hero bernama Frost (biru), sedangkan pemain kedua menggunakan Hero bernama Flare (merah).
Arena permainan berupa tile map yang berbentuk hexagonal (segi-6). Pada awal permainan, Frost terletak pada pojok kiri atas map, sedangkan Flare terletak pada pojok kanan bawah map. Monster yang dapat dipanggil berbeda antara Frost dan Flare.

B. Spesifikasi minimum dan menjalankan game
Spesifikasi komputer yang direkomendasikan adalah:
- CPU 1GHz atau lebih
- RAM 512MB atau lebih
- Layar resolusi 1024x768 atau lebih
- VGA 128MB atau lebih
Untuk menjalankan program, pastikan JRE 6 SE (Java Runtime Environment) telah diinstall dalam komputer. Setelah itu, jalankan executable jar yang ada.

C. Control
Game ini menggunakan control yang berasal dari keyboard, yaitu:
- Panah Atas : Atas
- Panah Bawah : Bawah
- Panah Kanan : Kanan
- Panah Kiri : Kiri
Control di atas digunakan untuk memindahkan kursor yang sedang aktif. Setelah kursor diletakkan pada tempat yang diinginkan, ada tombol lain yang berfungsi berbeda tergantung di mana kursor berada:
- Tombol Z : A
- Tombol X : B
Control A berfungsi untuk mengaktifkan fungsi kursor yang sedang aktif sesuai tempatnya. Sedangkan control B berfungsi untuk membatalkan fungsi kursor yang sedang aktif.

D. Aturan Main
- Winner : Pemain yang dapat mengalahkan Hero lawan terlebih dahulu menjadi pemenangnya
- Summon : Pemanggilan monster dapat dilakukan dengan menekan control A disekitar Hero masing-masing. Pemanggilan monster dapat dilakukan berdasarkan sisa Mana yang tersedia dari masing-masing Hero dan jumlah maksimal monster yang dipanggil berdasarkan jumlah castle yang dimiliki.
- Castle : Banyaknya castle menentukan jumlah maksimal monster yang dipanggil oleh masing-masing pemain. Castle akan berubah kepemilikan jika disinggahi monster lawan.
- Move : Setiap monster dapat berjalan pada arena sesuai dengan atribut movement range yang dimiliki.
- Attack : Setiap monster dapat menyerang monster lainnya. Jarak serangan ditentukan oleh atribut attack range. Besar serangan ditentukan oleh besarnya attack penyerang dan defense yang diserang.
- Death : Monster yang kehabisan HP akan dianggap mati dan secara otomatis dihilangkan dari arena.
read more...

Lagi-Lagi Tentang Dia

Dec 27, 2008

Mungkin posting ini adalah posting terakhir tentang dia

Sudah hampir satu bulan sejak hari itu, hari di mana saia benar-benar merasakan 'akibat' dari kesalahan terbesar saia. Kesalahan saia yang terlalu ingin tahu tentang dia, sampai saia melanggar kode etik saia. Sedikit flashback, tepat setelah saia melakukan kesalahan itu, dia telepon. Awalnya hanya menanyakan tentang hal biasanya, tapi saat saia cerita bahwa saia sudah melakukan kesalahan itu, ekspresi suara dia berubah. Setelah itu, saat saia bertanya tentang hatinya yang terbuka entah untuk siapa, dia mengatakan bahwa dia baru saja menutupnya. Kalau nggak salah, saat itulah dia pertama kali menyatakan bahwa dia telah menutup hatinya. Dan akhirnya saia tahu kalau ternyata hati itu untuk saia. Sejak itu dia dingin dan datar kepada saia. Setiap teringat hal itu, saia merasakan penyesalan yang sangat-sangat dalam.

Saat ini, saia benar-benar ingin bicara empat mata dengannya. Bicara tentang banyak hal, mungkin awalnya tentang hari-hari masing-masing setelah kejadian itu. Lalu flashback, tentang dia yang merasa 'dosa' sama saia, tentang dia yang nggak ada niat mempermainkan saia dan bilang kalau ada banyak hal yang nggak bisa diomongin ke saia, tentang dia yang bilang nggak mau terus larut, dan tentang alasan beberapa orang yang jealous ke saia (padahal harusnya malah saia yang jealous ke mereka), atau tentang dia yang 'mungkin' saat ini sedang dekat dengan seseorang. Kalau saia ingin bicara empat mata dengannya, berarti saia harus mengambil tindakan untuk mengajaknya bicara.

Tapi sepertinya sekarang benar-benar sudah nggak ada lagi moment yang tepat untuk ngomong semuanya. Lewat sms, pasti kalau sudah menyinggung masalah ini, nggak dibales. Belum lagi kalau dia salah tangkap arti tulisan saia, bisa tambah runyam. Lewat telepon, sudah nggak pernah diangkat lagi, meski berkali-kali dial. Mau ngomong langsung, sulit sekali bisa ketemu face to face, dia selalu menghindar. Apalagi sekarang kondisinya sudah membaik, meski terasa hambar, hambar, dan hambar. Walaupun berada dekat dengannya, saia merasa dia jarang sekali memulai pembicaraan dengan saia, lebih sering bicara dengan yang lain. Saia juga merasa dia jarang sekali memandang wajah saia (atau karena saia sendiri yang takut memandangnya ya, jadi nggak pernah lihat dia???). Saia benar-benar ingin bicara masalah feel ini dengannya.

Tapi, saia nggak mau merusak suasana yang ada saat ini, walaupun suasana ini terasa begitu hambar. Akhirnya saia terpaksa memakai 'topeng'. Saat saia berada di depan dia dan yang lain, saia harus memakai topeng dengan ekspresi 'wajar'. Tapi dibalik itu semua, saia merana. Saia harus menahan sifat alami saia yang selalu ingin tahu, benar-benar menahannya. Saia takut kalau saia memulai pembicaraan itu, dia malah ill feel lagi ke saia. Jadi, mungkin satu-satunya cara, adalah lewat posting ini, entah dia bakal baca dan menanggapinya atau nggak. Tapi saia rasa dia sudah mulai mengerti saia. Buktinya dia berkata dengan jujur saat dia nggak memperbolehkan saia sms dia saat dia sedang ada sesuatu. Walaupun sesuatu itu bikin 'sakit', tapi masih lebih baik daripada rasa sakit dalam ketidaktahuan.

Walaupun ingin sekali bicara dengannya, saia merasakan hal yang aneh. Ini pertama kalinya saia takut untuk tahu yang sebenarnya. Saia takut untuk menerima kenyataan pahit. Maksudnya?! Mungkin lebih tepat kalau dibilang "saia takut kalau dia mengatakan bahwa dia benar-benar sudah menutup hatinya untuk saia, selamanya". Saia nggak siap kehilangan dia untuk selamanya. Saia nggak siap untuk tahu kalau saia nggak lagi ada kesempatan. Saia takut untuk tahu kalau dia sudah memilih orang lain. Saia takut untuk tahu kalau saia nggak masuk dalam 3 orang yang 'ditunjuknya'. Saat ini saia sudah nggak bisa lagi berpikir positif tentang ini. Karena saat ini sikap dia ke saia masih 'aneh'.

Karena itu semua, saia sekarang jadi takut untuk ambil tindakan. Apalagi, dia itu, kalau sudah kecewa, benar-benar 'menakutkan'.
Dan rasanya dia juga masih sensi ke saia. Bisa-bisa saia buat dia loose control lagi. Tapi saia juga nggak ingin lama-lama seperti ini. Jadi apa yang harus saia lakukan??? Apakah saia harus mengambil tindakan dengan resiko yang mungkin nggak bisa saia hadapi? Atau saia harus tetap seperti ini menahan diri dahulu, seperti salah satu taktik Sun Tzu, mundur untuk menang? Entahlah. Mungkin cara itu juga punya resiko yang berhubungan dengan keterlambatan mengambil tindakan, karena saia dulu juga terlambat.

Mungkin bagi dia, sangatlah mudah untuk menutup hatinya dari saia, dan tentu sangatlah mudah untuk melupakan saia. Dia pernah merasakan rasa sakit yang lebih dari sekedar rasa sakit saia. Saia juga tahu, sekali dia ambil keputusan, pasti sangat susah mengubahnya. Dia juga bilang kalau sekali kecewa, dia bakal susah untuk balik sampai ada sesuatu yang benar-benar bisa membuatnya punya sudut pandang lain. Aduh, susah juga ya. Padahal saia baru kenal dia juga nggak lama, sejak dia masuk tim saia. Tapi karena sifat dasar saia yang setia, sulit jatuh cinta, dan sebagainya, saia jadi benar-benar sulit melupakan dia. Sudahlah, mungkin untuk masalah ini saia perlu pegang konsep dia, yaitu "Let it Flow", dan juga konsep dari F, yaitu "Jodoh ada di tangan Tuhan". Artinya, sekarang saia hanya perlu pasrah saja melewati semua. Sisanya tinggal mengaktifkan lagi "manupulasi persepsi", biar saia juga nggak terlalu fokus ke dia.

Ralat: Ternyata posting ini bukan posting tentang dia yang terakhir. Baru saja saia dapat bahan tulisan tentang dia, tapi akan saia posting next time.
read more...

N-Queen Problem (Source Code)

Dec 18, 2008

Here is my source code of N-Queen Problem

This post refers to my previous post about N-Queen problem. As I said before, I promise to give my source code to you, who wants. I don't need to tell you more, since all have been told before. Although I don't need to, I still want to write more. About what? Of course, something not important. I couldn't be too proud again. Because before post this article, I found my friend who can program better than me, although the topic is different. I did about N-Queen, he did about ******, although he is in another class.

Now I have to study more and more, to be better than him. Nothing will be told anymore, I want to stay in front of my laptop again, to finish my next project. Ok ok, here is my source code:
Download Link
Password:
fauzilhaqqi.blogspot.com

I wrote my source code in NetBeans 6.1. So for you who usually use NetBeans of course know how to open it. Last words, see ya at my next post!!!
read more...

10 Tips Sukses Diri Sendiri

Dec 16, 2008

ANDA ingin sukses? Anda ingin bahagia menjalani hidup ini?

Jika ya, nikmatilah hidup. Orang tak bisa bahagia karena tak bisa menikmati hidup. Berikut ini ada "10 Perintah" yang mesti Anda pegang untuk bisa menikmati hidup.

Tips ini saia ambil dari bluefame.com. Saia juga akan ngasih komentar, apa "perintah-perintah" tersebut sudah saia lakukan atau belum. Semoga ini bisa menjadi referensi bagi kita semua, OK?!

Jangan anggap diri tak berharga!
Jangan meruntuhkan diri Anda dengan membandingkannya dengan orang lain. Jangan membandingkan apa yang Anda miliki, yang Anda rasakan dan yang orang lain miliki, rasakan dan hadapi. Ingat, masing-masing orang punya konteks. Punya situasi sendiri yang tak bisa dipukul rata dengan orang lain. Anda unik, berbeda dan spesial. Anda memiliki sesuatu yang berharga dalam diri Anda, yang tentu saja tidak dimiliki dan berbeda dari orang lain. Karena itu, sayangi diri Anda. Banggalah karena Anda menjadi Anda seperti saat ini.

Tentu sudah saia lakukan. Saia mencintai diri saia sendiri, karena saia sadar bahwa saia berbeda. Saia adalah orang istimewa (waduh, kok jadi melebih-lebihkan). Bahkan saia selalu ingin berbeda dari yang lain. Maksudnya lebih ke arah saia harus lebih baik dari orang lain. Tapi tetap, saia sadar bahwa tiap manusia butuh pembanding untuk berkembang. Mungkin lebih ke arah "rival". Tapi saia belum menemukan seseorang yang cocok jadi SECOND.

Jangan ikut orang lain!
Jangan menentukan tujuan hidup Anda sama persis dengan tujuan hidup orang lain. Belum tentu apa yang penting bagi orang lain, penting juga buat Anda. Belum tentu apa yang baik bagi orang lain, baik juga untuk Anda. Hanya Anda yang tahu apa yang terbaik untuk diri Anda. Jadi, lakukanlah apa yang menurut Anda benar serta sesuai dengan apa yang Anda inginkan dan harapkan. Hanya saja, hal itu mesti tak berlawanan dengan nilai moral.

Kalau ini sudah pasti lah. Saia punya tujuan hidup yang berbeda, walaupun ada sedikit unsur "inpirasi" dari orang yang saia hormati. Tapi bisa saia pastikan tujuan hidup saia berbeda, karena saia punya dunia saia sendiri.

Jangan anggap remeh!
Jangan anggap remeh apa pun, sekalipun kecil dan sederhana, yang terjadi atau yang Anda rasakan dan alami. Jika Anda senang karena suatu hal yang sederhana, jangan anggap itu hal yang biasa. Lihat baik-baik, pasti ada pelajaran berharga yang bisa Anda petik dari situ. Jika Anda bingung, jangan anggap remeh. Anda bisa dapat sesuatu dari situ. Jangan anggap remeh orang, benda, atau peristiwa, orang atau benda bisa membuat Anda sadar dan semakin menghargai hidup. Ingat, without them life is meaningless.

Kalau ini saia mengaku kalau saia sedikit lalai. Kadang-kadang saia masih suka meremehkan sesuatu. Bukannya sombong sih, tapi mungkin karena sudah saia perkirakan sebelumnya. Tapi setiap hal yang terjadi pada saia, selalu bisa saia ambil sisi positifnya. Itu semua saia lakukan supaya saia selalu berkembang.

Jangan terbenam pada masa lalu atau melompat ke masa depan!
Benar bahwa Anda punya pengalaman pada masa lalu. Benar juga bahwa Anda punya impian untuk masa depan Anda. Tapi tidak benar bahwa Anda berkhayal untuk bisa kembali ke masa lalu. Bahwa Anda ingin hidup seperti waktu yang dulu. Tidak benar juga bahwa Anda langsung melompat ke masa depan. Berkhayal bisa punya mobil mewah, rumah megah atau harta berlimpah ruah. Yang mesti Anda lakukan adalah menghidupi hari ini. Artinya, sadar bahwa hari ini Anda bekerja untuk bisa hidup. Karena itu, hadapilah hari ini dengan sebaik-baiknya. Jika Anda menghadapi hari ini dengan baik, Anda akan siap menghadapi hari esok. Jangan biarkan masa lalu menghantui hari-hari Anda. Jangan biarkan khayalan tentang masa depan membunuh kreativitas Anda hari ini.

Hm.. Saia pernah membuang masa lalu. Saat ini saia benar-benar berbeda dengan saia yang dulu. Karena saia ingin berubah. Saia nggak mau hanya jadi orang yang mengikuti arus. Saia harus membuat arus!! Untuk masalah masa depan, saia tetap berkhayal (lebih tepatnya bermimpi) bahwa saia akan jadi orang sukses lengkap dengan fasilitasnya. Itu semua untuk implementasi konsep "The Secret" yang saia tahu. Tapi ya nggak berlebihan lah...

Jangan menyerah!
Jangan menyerah jika Anda masih memiliki sesuatu yang bisa Anda perbuat untuk hidup Anda dan orang lain. Jangan putus asa jika Anda masih memiliki potensi dan kemampuan yang bisa Anda bagikan. Berusahalah untuk meraih apa yang Anda inginkan. Jangan putus asa! Nothing is really over... till the moment you stop trying.

Saia hampir menyerah untuk masalah "dia". Tapi setelah saia pikir-pikir lagi, ini bukan saatnya untuk menyerah. Karena perasaan saia ini ternyata murni, nggak main-main. Mungkin lebih tepatnya status saia saat ini adalah "mundur sejenak untuk bisa maju".

Jangan takut untuk merasa tidak sempurna!
Mengapa banyak orang tak sukses? Mengapa banyak orang tak maju? Karena mereka takut mengakui kekurangan mereka. Karena mereka takut menerima kenyataan bahwa mereka tak lebih baik dan hebat daripada orang lain. Jika ternyata Anda tak tahu, katakan saja tak tahu. Jika ternyata Anda tak pandai, katakan saja tak pandai. Bukankah nobody is perfect? Jangan pernah takut untuk sadar dan terima kenyataan bahwa Anda jauh dari sempurna. Kesadaran semacam itu akan mendorong Anda untuk terus berusaha. Terus berjuang untuk menjadi lebih baik.

Saia selalu sadar bahwa saia nggak sempurna. Untuk itulah saia selalu ingin tahu. Dan untuk itulah saia membutuhkan FIRST yang 'berbeda' dengan saia.

Jangan takut mengambil risiko!
Tak ada yang tak mengandung risiko. Apa pun yang Anda ambil dan putuskan, sekecil dan sesederhana apa pun itu, selalu mengandung risiko. Beranilah menghadapi risiko. Anda tahu bahwa kalau Anda mencintai orang itu, orang lain pasti akan membenci Anda. Apakah Anda berhenti? Tidak perlu! Hadapilah risiko itu! Sekali lagi, jangan takut mengambil risiko. Risiko membuat Anda belajar untuk berani. Berani melangkah, berani mencoba, dan berani mengambil keputusan. Jika tidak, Anda hanya maju satu langkah tapi mundur dua langkah.

Resiko means RISK. Saia jalankan perintah ini. No pain no gain, nggak ada pengorbanan nggak akan ada yang didapatkan.

Jangan mengekang cinta!
Jangan pernah mengekang cinta hanya karena Anda berpikir bahwa untuk bisa mendapatkannya Anda berusaha keras. Cara tercepat untuk mendapatkan cinta adalah memberikan cinta. Kata Scorpion, what you give, you get back. Kalau Anda mencintai orang, Anda akan dicintai. Kalau Anda menghormati orang, Anda akan dihormati. Kalau Anda menolong orang, Anda akan ditolong. Kalau Anda membela orang, Anda akan dibela. Kalau Anda memberikan sesuatu juga, Anda pasti diberikan sesuatu juga, sekalipun bentuknya tak persis sama. Hal tercepat yang bisa menghilangkan cinta adalah jika Anda menggenggamnya terlalu erat. Cara baik menjaga cinta adalah memberikannya sayap. Membiarkan cinta terbang dan berkembang.

Ok, akan saia coba, untuk "dia".

Jangan membuang mimpi!
Jangan menghilangkan mimpi Anda. To be without dreams is to be without hope, to be without hope is to be without purpose. Hidup tanpa mimpi sama artinya dengan hidup tanpa harapan. Jika Anda hidup tanpa harapan, Anda akan hidup tanpa tujuan. Anda mesti punya mimpi supaya Anda selalu berharap. Anda harus punya harapan supaya Anda selalu bergairah menjalani hidup ini. Jika Anda tak punya tujuan, Anda akan jatuh ke dalam kekosongan. Hidup Anda tak punya makna. Tak punya arti. Impian dan harapan adalah energi yang kuat.

Saia belum mempunyai tujuan hidup yang pasti. Yang sudah saia plan adalah saia menyiapkan pondasi agar saat menemukan tujuan hidup, saia sudah siap dengan aset saia. Apa, atau siapa tujuan hidup saia?!?!

Jangan tergesa-gesa!
Ingat, life is not a race, but a journey to be savored every step of the way. Pada titik yang paling dalam, hidup bukanlah perlombaan atau medan pertarungan, melainkan sebuah perjalanan yang mesti dinikmati. Anda tidak hidup untuk mendapatkan medali emas, tetapi Anda hidup untuk menikmati setiap langkah Anda meraih medali emas. Yang penting dalam hidup bukan hasil, melainkan proses. Dan proses itu mesti dinikmati. Tidak boleh ditinggalkan atau sengaja ditiadakan. Karena itu, jangan tergoda untuk cepat-cepat menyelesaikannya. Nikmatilah setiap apa yang Anda jalankan. Pada setiap detail proses itu, Anda belajar sesuatu.

Tapi, ketepatan waktu masih nomor 1. Itu bisa dilakukan tanpa tergesa-gesa kok.
read more...

Hanoi Tower

Dec 14, 2008

Ok, another one of my task is finished in just no more than 1 day

Hanoi tower, where we have 3 tower to place n number of pin. Start with tower 1 with all pins, we have to move all the pins to another tower. So easy, isn't it?! Not really!!! We have the rules!!! Bigger pin cannot be placed beyond the smaller pin. So, we can only move a pin to tower which the most top pin is bigger. For 3 number of pins, it easy enough. If we want to move all to 3rd tower, firstly we move 1st pin to 3rd tower. Second, move 2nd pin to 2nd tower. Move again 1st pin to the 2nd tower, beyond the 2nd pin. Move last pin to 3rd tower. Move 1st pin to 1st tower. Move 2nd pin to 3rd tower. Lastly, move 1st pin to 3rd tower. Finish!!!


But for 4 number or more pins, we have to think more. I don't give any algorithm to solve that, since I am too lazy to think that now, maybe next time. But I will give you a simulation game to try to solve the algorithm. Actually, this game is one of my task in my study. I finish it just to give my best to this task, since it will be a big quiz. I use NetBeans IDE 6.1 to develop it, just in 1 day. I know my program is not too perfect, but I think it will be one of the best (so arrogant heh?!). No no... I just want to share this to world.

I will give both of the program and the source code. You can download the program here:
Download link
Or if you want to see my source code and maybe want to give comment, you can download here:
Download link
As usual, use the password to open the zip file:
fauzilhaqqi.blogspot.com

In the program (an executable jar file, just double click it), once you run it, an input dialog box will be displayed. You have to enter number of pin you want, no more than 10. If you enter more than 10, it will be converted to 10 automatically. If you enter negative number, a program will be terminated. You can use right arrow and left arrow on your keyboard to move the cursor. And then press space bar to activate cursor, in order to move the top pin.

Please enjoy using it and give comment if you want.
read more...

Dunia Saia Kembali

Saia sudah menemukan dunia saia lagi, tapi apakah yang saia lakukan selama ini 'benar'?

Posting kali ini bukanlah sebuah artikel yang baik. Mengapa? Sudah terlihat pada headline warna merah di atas. Karena dalam posting ini akan ada 2 topik yang berbeda, walaupun mungkin masih berhubungan. Bukankah suatu artikel yang baik adalah artikel yang hanya berisi satu topik saja? Sudahlah, bukan itu intinya. Yang penting saat ini saia sedang ingin menulis artikel ini.

Ada apa dengan dunia saia? Ya, seperti pada judul di atas, dunia saia sudah kembali, bahkan lebih baik dari dunia saia yang dulu. Tapi ada suatu keanehan yang terjadi. Apa itu, saia akan ceritakan di bagian akhir. Kembali ke topik, memangnya selama ini dunia saia pergi kemana? Entahlah, mungkin ini karena kehadiran 'dia' dalam hidup saia, yang memunculkan suatu keraguan dalam hati saia, karena saia tidak tahu hal yang saia benar-benar ingin tahu tentang dia. Yah, mungkin bisa lebih dilihat pada posting-posting saia sebelumnya, yang berhubungan dengan dia.

Kembali ke definisi, seperti apa dunia saia, baik dulu maupun sekarang? Sebenarnya definisi dunia saia sangat kompleks, sampai saia sendiri juga nggak terlalu bisa mendefinisikannya. Definisi pertama: dunia saia itu, dimana saia selalu berusaha mencapai tingkat teratas. Saia selalu berusaha melakukan yang terbaik, untuk semua hal 'yang berhubungan' dengan saia. Saia nggak mau setengah-setengah. Hehe, jadi ingat suatu komik yang ada karakter yang disebut sebagai cowok 'setengah-setengah'. Saia bahkan lebih memilih untuk nggak melakukan kalau sudah tahu hasilnya akan setengah-setengah. Tapi saia selalu melakukan yang terbaik untuk apa yang saia mau. Apa maksudnya dengan 'yang berhubungan' saja? Ya kalau memang nggak berhubungan dan nggak ada efeknya buat saia ya nggak perlu saia lakukan yang terbaik. Apa yang membuat dunia saia seperti ini? Ini semua saia lakukan setelah saia membuang masa lalu saia dimana saia selalu merasa dipandang sebelah mata oleh orang lain. Saia kasih tahu, rasanya sama sekali nggak enak loh, dipandang sebelah mata.

Definisi kedua: dunia saia itu, dimana saia selalu ingin tahu apapun, lebih tepatnya semua yang berhubungan dengan saia, sedetail mungkin. Apapun itu, kalau saia memang ingin tahu, akan saia cari sedetail yang saia mampu. Kalau saia nggak benar-benar tahu, saia pasti kepikiran, dan saia akan secepatnya cari tahu sampai benar-benar dapat kepastian. Kembali lagi, itu semua karena saia nggak mau setengah-setengah. Contohnya, sebelum melakukan sesuatu, saia akan cari tahu apakah yang saia memang benar-benar bisa mendapatkan hasil. Kalau memang ada kemungkinan bisa, ya saia coba. Kalau memang benar-benar nggak bisa, ya sudah, saia nggak akan memulainya. Mungkin ini yang menyebabkan saia kehilangan dia. Saia terlalu ingin tahu tentang dia. Tapi itu semua saia lakukan karena saia nggak mau kecewa suatu saat nanti, jadi lebih baik saia tahu semua tentang dia seawal mungkin. Tapi ternyata dia nggak suka 'dicari tahu', dan dia sekarang menghilang, entah kemana. Mungkin saia perlu ikut reality show 'terhemek-hemek' ya? Tapi kan kalau di acara itu, yang dicari 'bentuk fisiknya', sedangkan saia kehilangan bukan fisik dia, tapi perasaan dia yang pernah terbuka untuk saia.

Masih menyambung definisi kedua, sebenarnya yang ingin saia tahu adalah pengalaman orang lain, bukan masalah. Makanya saia suka sekali dengar cerita-cerita pengalaman orang, dengar berbagai macam seminar motivasi dari orang-orang sukses maupun orang-orang gagal. Dengan begitu saia bisa mengambil pelajaran dari itu semua. Kepada dia pun yang sebenarnya ingin saia dapatkan adalah share pengalaman. Tapi ternyata yang saia maksudkan itu 'belum menjadi pangalaman'. Jadi masih dalam bentuk masalah yang mungkin nggak akan terselesaikan selama dia nggak mau memulai untuk menyelesaikannya. Tapi saia tetap ingin tahu, ya jadinya seperti ini...

Definisi ketiga: dunia saia itu, dimana saia bahagia dengan kesendirian saia. Saia selalu bisa bersenang-senang dengan 'saiank' yang selalu ada bersama saia. Tapi 'saiank' saia sedang 'sakit' sejak lama. Saia sempat kesepian saat 'saiank' saia nggak terlalu bisa saia andalkan. Saia sempat mencari hal yang lain untuk mengisi kesendirian saia. Saat dia datang ke hidup saia, saia menemukan kebahagiaan lain itu. Dia mungkin berlatar belakang sama seperti saia, dibiarkan begitu saja oleh orang tua, sehingga jadi orang yang mandiri dan cenderung individualis. Tapi dia berbeda dengan saia, tapi itu yang membuat saia jatuh padanya. Loh, kenapa kok sampai jatuh, padahal berbeda? Ya kalau dia 'sama' dengan saia, dia akan menjadi SECOND, bukan FIRST. Paham?! dialah yang saia anggap mampu melengkapi hidup saia yang banyak kelemahan ini.

Masih banyak definisi-definisi yang lain. Yang kali ini saia tekankan tentang dunia saia adalah dunia dimana saia bisa merasakan bahagia walaupun sendiri. Mungkin dulu karena 'saiank' saia sedang sakit, saia jadi kehilangan teman. Lalu saia menemukan dia, dan dia masuk ke hidup saia. Berhubungan lagi dengan definisi kedua, akhirnya saia memutuskan untuk cari tahu tentang dia, dan langsung bertanya ke dia. Ternyata dia sama dengan saia, orang yang tertutup. Hanya saja dia menanggung beban yang jauh lebih berat dari saia, dalam hal kehidupan. Ini juga masih ada hubungannya dengan definisi pertama, saia nggak mau setengah-setengah nantinya. Kalau memang dia bukan yang 'sempurna untuk saia', ya saia akan berhenti. Tapi ternyata dia hampir memiliki apa yang saia sebut 'sempurna'.

Mungkin dia yang membuat saia sempat kehilangan dunia saia. Karena definisi kedua nggak terpenuhi, artinya saia nggak tahu sepenuhnya tentang 'hatinya', saia jadi nggak bisa memenuhi definisi yang pertama, jadi nggak bisa melakukan yang terbaik untuk saia, dan dia. Akhirnya saia mengambil langkah yang salah, dan bahkan langkah itu terlambat. Dia sudah mengisi kekosongan saia yang sempat kehilangan 'saiank' saia, dan dia sudah menjadi bagian dari hati saia. Saia benar-benar merasa kangen kalau nggak ketemu dia sehari saja. Itu berarti saia juga sudah kehilangan definisi ketiga saia. Wah, kehilangan ketiga definisi saia, itu sama saja dengan saia kehilangan dunia saia yang lama. Dia menggantinya dengan dunia dimana saia membutuhkan dia untuk kebahagiaan saia.

Gawatnya, saat dunia itu sudah terbentuk, saia kehilangan dia akibat saia terlalu memegang teguh definisi kedua saia. Saia terlalu ingin tahu tentang dia, walaupun ternyata yang saia tahu hanya 30%-nya saja. Akibatnya dia menjauh dan sekarang dia menutup hatinya, dan saia nggak tahu apakah akan terbuka lagi untuk saia. Padahal saia sudah melepaskan dunia saia yang dulu, ternyata saia kehilangan lagi dunia yang dia bentuk. Saia semakin nggak menentu. Tapi saia tetap orang yang logis, saia nggak mau menghancurkan 'diri' saia meski saia kehilangan dunia saia. Saia tetap menjalani rutinitas, walaupun merasa 'kosong' dan 'setengah-setengah'.

Saia ingin dunia saia kembali, entah dunia awal saia, atau dunia yang sudah dia bentuk. Saia nggak mau ada terus ada di tengah kebimbangan. Dan sekali lagi, saia mengambil tindakan untuk mendapatkan dunia saia yang manapun. Sedikit nekat memang, saia coba tes dia. Walaupun saia sudah mengatakan perasaan saia, dan dia juga sudah mengatakan perasaannya, saia coba terus masuk ke bagian yang tidak dia suka. Saia terus menanyakan sebanyak mungkin urusannya. Sekali lagi saia bilang, saia nggak suka setengah-setengah. Jadi kalau iya ya iya, kalau nggak ya nggak. Saia juga nggak enak sama dia. Di malam saia mengatakan perasaan saia, dia menulis bulletin bahwa dia nggak siap kehilangan seseorang, dan saia anggap seseorang itu saia. Apa artinya sebenarnya dia masih mengharapkan saia, tapi bukan saia yang selalu ingin tahu?! Saia jadi merasa bersalah sudah membuat dia bingung. Jadi pilihannya ya tinggal dua, iya atau nggak. Daripada saia terus ada di tengah kebimbangan itu.

Saia nggak bisa membenci dia. Perasaan yang ada di diri saia nggak main-main, saia tetap dengan perasaan saia. Jadi, tinggal bagaimana saia 'mengatur' perasaan dia ke saia. Apakah saia harus membuat dia memiliki perasaan yang dulu lagi?! Waduh, pasti butuh waktu lama, karena saia pegang prinsip 'cinta datang karena telah terbiasa', dan saia bisa hancur kalau saia terus menunggu di tengah kebimbangan. Kapan lagi bisa 'terbiasa' seperti dulu?! Padahal dia bukan orang yang mudah melupakan pengalaman. Gawat, saia tetap harus ambil tindakan sebelum saia benar-benar hancur karena menunggu.

Saia ambil jalan singkat. Saia terus 'mendesak' dia, karena saia bingung dengan bagaimana perasaan dia yang sebenarnya, apakah masih ada untuk saia atau tidak. Saia butuh jawaban secepatnya. Lalu saia terus mengatakan bahwa saia benar-benar ingin berada di hatinya yang hanya tinggal 40%. Saia mengatakan bahwa hari-hari saia nggak bisa tenang, walaupun memang waktu itu nggak bisa tenang, jadi bukan perkataan yang dibuat-buat. Saia terus 'mendesak' dia, saia terus beraksi seolah saia ingin tahu semua tentang dia. Sampai saat terakhir saia telepon, dia mengatakan bahwa dia ill feel kepada saia, dan mengatakan suatu ancaman yang nggak saia perkirakan sebelumnya. Waduh, saia merasa ini saatnya berhenti untuk 'mendesak' dia, sebelum yang lain terkena efeknya.

Oke, saia anggap dia sudah 'membenci' saia, dan saia anggap sudah nggak ada pintu buat saia. Berarti ini saat yang tepat untuk memilih dunia yang mana yang saia inginkan kembali, dan jelas, pilihan saia adalah dunia saia yang dulu. Saia ingin kembali merasakan indahnya di kesendirian, merasakan adrenalin saat berusaha mencapai tempat teratas, dengan tetap ingin tahu segalanya. Saia coba 'berbaikan' lagi dengan 'saiank' saia. Dan ternyata 'saiank' saia masih bisa diandalkan. Tugas-tugas saia terselesaikan dengan baik, walaupun mungkin faktor utamanya adalah sudah tenangnya pikiran saia.

Dunia saia kembali!!! Saia kembali merasakan sedang berada di atas. Beberapa pressure saia terselesaikan dengan cepat berkat pikiran tenang saia. Tapi ada yang aneh. Untuk definisi pertama dan kedua, dunia saia jauh lebih baik. Saia benar-benar kembali ingin melakukan segala hal secara maksimal, dan harus lebih baik dari yang lain. Saia menjadi banyak ingin tahu, walau sebatas hal-hal yang berhubungan dengan ilmu pasti, dan jika menyangkut orang lain, benar-benar hanya tentang pengalaman saja. Tapi untuk definisi ketiga, saia merasa ada sedikit perubahan. Saia jadi nggak terlalu bisa sendiri. Saia kangen dia. Saia tetap inginkan dia. Walaupun dalam pikiran saia sudah saia tanamkan bahwa dia membenci saia dan saia sudah nggak ada peluang untuk masuk. Saia nggak bisa menghilangkan perasaan saia. Padahal dulu, setiap saia bahagia maupun sedih, saia selalu bisa menyimpannya sendiri. Sekarang, setiap ada cerita bahagia, ingin rasanya saia ceritakan kepadanya. Tapi apa daya, dia sudah menjauh. Nggak ada lagi waktu dan tempat yang pas untuk ngobrol berdua dengannya.

Untuk menulis ini, saia sampai merusak jadwal saia mengerjakan tugas, molor 2 hari dari yang direncanakan. Saia ingin cepat-cepat posting ini, setelah saia membaca bulletin dia. Dia berkata di hidupnya masih ada kebingungan diantara 3 pilihan, saia bisa menebak 2 diantaranya. Tapi saia ragu apakah saia masuk yang ketiga. Akhirnya dengan membuang perasaan, dan berganti memakai logika. Saia menganggap bahwa saia nggak masuk yang ketiga. Saia assign itu untuk orang lain yang saia rasa lebih dekat dengan dia. Saia bahkan sudah menulisnya dalam reply message ke dia langsung. Tapi beberapa hari lalu, saat saia bertemu dengannya, seperti biasa, ngobrol rame-rame dengan teman lain. Dalam suatu topik, dia menyinggung bahwa saia dan dia 'berbeda'. Walaupun masih dalam hal task schedule, saia merasa ada penekanan saat dia mengatakan itu. Loh, saia jadi kepikiran. Itu bukan kata-kata untuk menjauh dari saia. Di surat yang saia tulis dulu buat dia, jelas-jelas saia tulis bahwa saia jatuh padanya karena dia memang 'berbeda'. Perbedaan itulah yang membuat dia jadi calon FIRST.
Bukankah seperti yang saia jelaskan, saia punya time management, dia punya stress management. Kalau digabungkan kan asyik?!?! Apa artinya saia masih diberi kesempatan?! Saia jadi bingung lagi.

Padahal saia juga sudah mengurungkan niat untuk menggapainya lagi, meski perasaan saia benar-benar nggak bisa saia hilangkan. Sebenarnya yang ingin saia tulis hanya tentang kembalinya dunia saia. Tapi ternyata tentang dia jauh lebih banyak. Kembali ke topik, jadi apakah yang saia lakukan selama ini benar? Apakah saia boleh membuat dia membenci saia supaya saia bisa tenang mencari dunia saia lagi? Apakah itu nggak menyiksanya? Saia melakukan itu semua demi diri saia sendiri, apakah saia egois? Apa saia benar-benar bisa 'ikhlas' kalau kehilangannya? Saia kembalikan ke konsep, saia nggak bisa membenci dia, saia tetap dengan perasaaan saia. Jadi mau nggak mau harus dia yang membenci saia supaya saia dan dia nggak larut lagi. Dan saia yang akan membuatnya membenci saia. Sebenarnya saia benar-benar berharap dia nggak baca posting kali ini. Makanya saia sengaja buat posting ini sepanjang mungkin, karena saia tahu dia malas sekali untuk membaca. Tapi saia sudah terlanjur bilang ke dia untuk terus ikuti blog saia. Haha...

Saia mengharapkan dia segera mengambil keputusan. Saia nggak suka jadi setengah-setengah, dan saia juga nggak suka dengan orang yang setengah-setengah. Jadi, kalau memang saia masih bisa masuk ke dia, sebaiknya dia bilang saja. Selama dia percaya pada saia, saia akan selalu percaya pada dia. Dan saia akan selalu bahagiakan dia. Saia akan berusaha ikuti jalan pikirannya. Saia sudah katakan bahwa apa yang sudah saia miliki nggak akan pernah saia buang sia-sia. Tapi kalau memang sudah nggak ada lagi kesempatan buat saia, juga bilang saja, saia akan mencari tujuan lain. Yang saia inginkan adalah 'kejelasan', bukan kebimbangan, walaupun saia tahu betapa beratnya bagi dia untuk mengambil keputusan itu, dan betapa beratnya bagi saia saat saia tahu keputusan yang dia ambil bukanlah keputusan untuk memilih saia.

Oke, posting ini selesai di sini. Saia mau kembali ke dunia saia sejenak, berkutat dengan ilmu pasti, menggapai tempat teratas, selalu ingin tahu, walaupun sudah nggak terlalu bisa bahagia di kesendirian, dan masih teringat 'dia'. Kalau saia sudah selesai dengan urusan dunia saia, saia akan coba lagi untuk ke dunia yang pernah dibuatnya. Bahkan kalau mungkin, saia akan melakukan mixing antara kedua dunia itu.

Ini ada lagu dari Baron, yang judulnya Elegi, yang sedang cocok dengan keadaan saia saat ini. Lagu lama sih, tapi saia suka musiknya:
Download Link
Ada lagi, lagu yang cocok kalau memang saia kalau sudah nggak ada lagi kesempatan. Lagu dari Gigi, judulnya Matikan Cintaku:
Download Link

Lirik-nya:

Elegi - Baron

Janganlah kau salahkan
Cinta yang t'lah kau dapatkan
Jangalah kau risaukan
Cinta yang masih kau ragukan

Cinta tak harus saling memiliki
Biarkanlah cinta datang padamu

Janganlah kau risaukan
Cinta yang masih kau ragukan

Biarkanlah cinta datang padamu
Biarkanlah cinta datang menyapa

Biarkan cinta menusuk kalbu hati
Biarkan rindu menusuk jantung hati

Cinta tak harus saling memiliki
Biarkanlah cinta datang padamu

Mekarnya bunga hati yang kian memilahkan rasa di diri
Janganlah kau ragu dan kau beri harapan hidup buat hatimu

Biarkanlah cinta datang padamu
Biarkanlah cinta datang menyapa

Cinta tak harus saling memiliki
Biarkanlah cinta datang padamu

Janganlah kau salahkan
Janganlah kau risaukan


Matikan Cintaku - Gigi

Sebilah pedang tajam di tangan
Menusuk jantung kekasihmu
Andaikan aku mampu lakukan
Pasti ku ada di hatimu
Bersama... Selalu...

Di detak jantungku
Namamu slalu ada
Mengisi di ruang-ruang kosong hatiku
Andai aku bisa
Mengulang dan menghapus
Takkan ada lagi namamu...

Oh tuhan tolonglah...
Matikan cintaku...

Di saat kekasihmu terlelap
Kau buat puisi cinta untuk diriku
Andaikan itu kamu lakukan
Pasti ku ada di hatimu
Bersama... Selalu...

Di detak jantungku
Namamu slalu ada
Mengisi di ruang-ruang kosong hatiku
Andai aku bisa
Mengulang dan menghapus
Takkan ada lagi namamu...
Di sana kau bukan milikku
Di sana kau bukan untukku

Oh tuhan tolonglah...
Matikan cintaku...

Di detak jantungku
Namamu slalu ada
Mengisi di ruang-ruang kosong hatiku
Andai aku bisa
Mengulang dan menghapus
Takkan ada lagi namamu...

Oh tuhan tolonglah...
Matikan cintaku...
read more...

N-Queen Problem by Backtracking

Dec 12, 2008

One of my pressures is already solved

Ok, one of my big pressure, or maybe just my obligation as a student, is already solved. Yeah, as you can see in the title of this post, it's about the task of subject "Algorithm and Programming 2" in my study. Yes, I have to create an algorithm to solve N-Queen problem, and then make a presentation to get highest score in my big quiz.

What is N-Queen problem? As you can see in another search result in search engine, in general, N-Queen problem is how can you get a sollution to set n number of Queen on n x n size of chessboard, where no one can attack each other. In my task, I have to use backtracking algorithm, in order to get the closest sollution, rather than all sollution. It means the output is, there is any sollution or not.

I won't give any source code yet, because when I post this posting, another student maybe still not present it yet. But I will give the algorithm, here it is:

We need 2 arrays to use this algorithm. First is the location of the Queens. We can use 1 dimension array with Integer type to save their coordinates. Why just 1 dimension array? Because we know that just one Queen for one row, so we can save the coordinate like this: queen[y]=x; It means that queen at row y is settled at column x. It will save with less capacity rather than 2 dimension array. The second array has to be 2 dimension array with Boolean type. We use it to save the location where Queens cannot take place based on the coordinate. After one Queen is settled, we change the value of second array, where is the row, column, and all diagonals of the position of the Queen, to be "cannot take place". So in the program's loop, it will be checked and no queens will try that place. So easy, isn't it?

I will give explanation about the variables and methods before the pseudocode. Variable queens means the position of the Queens, variable place means the status of free place (it is initialized with 'true' value), variable y means row, variable x means column, and variable size means board size and the number of Queens. Method isAllSolved() will return whether the problem is already solved or not (true if already solved, false is not solved yet), method createCopyOf(array) will create new array with the same value as the parameter, method setCannotTakePlace(x, y) means set the row, column, and diagonals of [x, y] to be 'false', so no queens can take that place. And method isRowSolved(place, y) return whether the row y is already solved or not (return true if there is any queen, and false if no queen at that row). Here is the pseudocode:
Download here

As I tell before, I won't give any source code yet. But I will give the demo of my program as executable jar file. I use GUI to display the sollution. Once you run the program, an input dialog box will be displayed. You have to type the board size at any size but negative (because the program won't run anything). After that, a window is opened and you will see the first sollution. You can see another sollution by press right/left arrow on your keyboard. I tell you again, it is 'another sollution', not the next sollution. You will see how can it happen after you get the source code soon.

Ok, here is the jar file download link:
Download Here
As usual, I set the password at my file:
fauzilhaqqi.blogspot.com

Ok, I hope you will enjoy waiting the source code. If you can't wait any longer, please be free to contact me at my email, fauzil.haqqi@gmail.com. I will send to you privately as you give your contact too. One more thing, I use Java SE to create the program.
read more...

P-r-E-s-S-u-R-e

Dec 5, 2008

Pressure means tekanan, tapi saia akan pakai kata-kata pressure saja

Ada apa dengan pressure? Apa ada hubungannya dengan posting sebelumnya? Apa ada hubungannya dengan dia? Apa ini? Apa itu? Apa-apa-apanya donk? Tunggu dulu, kalau anda adalah dia, maaf, ini bukan bermaksud menyalahkan anda, tapi ini sebagai salah satu cara untuk menunjukkan BETAPA BERARTINYA ANDA. Kembali ke topik, isi posting ini tentu saja berhubungan dengan pressure yang saia alami, baik mental maupun fisik. Tapi semua itu berawal dari saia sendiri. Sumber utama pressure yang terjadi pada saia adalah buruknya time management saia akhir-akhir ini, ditambah dengan lemahnya saia dalam menipulasi perasaan.

Apa saja pressure yang terjadi pada saia? Sebagian besar pressure berhubungan dengan kewajiban saia yang belum terselesaikan. Dan parahnya, deadline tugas-tugas itu hampir bersamaan, dalam waktu dekat ini. Padahal saia juga harus menjaga image saia yang sedang berada di atas ini. Saia jadi lebih sadar, bahwa berada di atas juga ada pressure tersendiri, yang lumayan berat juga. Sedikit flashback, sebenarnya semua pressure yang terjadi saat ini sudah sering saia alami. Dan kenyataannya semua bisa saia lewati, dengan sedikit lari dari pressure tersebut. Pertanyaannya, lari kemanakah saia?

Sebelum saia jawab kemana saia lari, saia akan menceritakan apa saja pressure yang saia alami. Tunggu, saia coba ingat-ingat dulu. Ok, dari yang efeknya ringan dulu, tugas mata kuliah Sistem Informasi. Saia dapat jatah presentasi pertama yang akan diadakan hari kamis minggu depan. Nilai yang dipertaruhkan pun nggak main-main, nilai kuis besar blok 4. Padahal nilai kuis saia sebelumnya juga nggak terlalu bagus. Jadi mau nggak mau saia harus all out di akhir-akhir ini. Kedua, tugas mata kuliah Struktur Data. Kalau nggak salah, tugasnya berupa project yang sampai saat ini saia nggak tahu disuruh ngapain. Deadline-nya pun nggak jauh-jauh, tanggal 15 bulan ini.

Tugas berikutnya, yang nggak kalah besar pertaruhannya, tugas mata kuliah Algoritma. Saia sudah menyerahkan proposal project yang ternyata cukup sulit kalau dikerjakan hanya dalam waktu 2 minggu saja. Sebenarnya saia sudah berencana nyicil mulai bulan lalu, hanya saja... ya karena perasaan saia melalaikannya. Padahal, bobot tugas ini adalah nilai UAS semester ini. Bayangkan kalau saia nggak berhasil menyelesaikan tugas ini, pasti nilai saia anjlok. Walaupun sebenarnya saia masih bisa ikut UAS reguler, saia nggak bisa jamin nilai saia bakal bagus kalau saia ikut UAS reguler. Jadi mau nggak mau saia harus selesaikan tugas ini. Di tambah lagi saia juga dapat jatah presentasi minggu depan, pada hari yang sama dengan presentasi Sistem Informasi. Nilai yang diambil juga kuis besar blok 4. Aduh, berat juga yah.

Masih berhubungan sama kuliah, saia merasa kemampuan saia menurun. Mata kuliah bahasa mandarin contohnya, saia hampir nggak ngerti sama sekali apa yang diajarkan. Beda sekali dengan semester lalu, dimana saia bisa berdiri sendiri menghadapi mata kuliah ini. Sekarang, saia harus bergantung sama teman saia yang notabene lebih bisa dari saia. Nggak cuma mata kuliah ini, di sebagian besar mata kuliah saia merasa mengalami penurunan. Nilai saia nggak sebagus yang lalu. Padahal saia sudah target nilai saia akan naik lagi dari semester lalu. Tapi saia masih beruntung nilai saia masih ada di jajaran atas, walaupun bukan yang teratas.

Cerita di atas adalah pressure saia yang berasal dari samping, dan dari saia sendiri. Berikutnya adalah pressure dari atas, dari posisi yang lebih tinggi. Saia berada dalam struktur keorganisasian lembaga kemahasiswaan universitas saia. Dan posisi saia juga nggak main-main. Pressure apa yang membuat saia merasa stress? Saia harus menyelesaikan beberapa tugas saia sebagai anggota organisasi. Sebenarnya tugasnya nggak terlalu berat, hanya saja saia nggak bisa konsentrasi dalam mengerjakannya, akibat dari pressure yang lain dan pressure perasaan saia. Padahal tugas ini juga harus cepat-cepat diselesaikan. Aduh, nambah lagi.

Apa juga ada pressure dari bawah? Ya jelas. Saia harus mengawasi dan membimbing panitia yang ada di bawah struktur saia. Saia harus selalu mengikuti rapatnya, padahal banyak yang harus saia kerjakan di luar sana, banyak sekali. Dulu saia merasa enjoy mengikuti rapat. Tapi sekarang dengan adanya pressure perasaan ini, saia nggak bisa konsentrasi sama sekali.

Pressure lainnya, yang harus selesai sebelum tanggal 20 bulan ini, adalah saia diajak untuk mengisi acara pernikahan sebagai pemain akustik. Acara seperti ini tentu saja saia dituntut harus memainkan lagu yang sebelumnya sama sekali nggak pernah saia mainkan, bahkan sekedar saia dengar. Saia harus sering-sering latihan, padahal masih banyak yang harus saia kerjakan. Sementara sekali lagi saia katakan, akhir-akhir ini saia sulit sekali konsentrasi, karena selalu kepikiran masalah pressure perasaan saia.

Masih banyak pressure lain yang nggak bisa saia tuliskan. Kembali ke inti, sebelumnya saia kan bilang bahwa selama ini saia mampu melewati pressure yang seperti ini. Dengan cara apa? Saia dulu selalu tenang dalam menghadapi masalah. Saia pasti menemukan solusi dengan sedikit berpikir lebih dalam. Kadang-kadang melah harus memaksa saia melepas pressure saia sesaat untuk berpikir dan mengatur nafas saia. Walaupun saia juga nggak bisa pungkiri bahwa pressure saia kali ini merupakan pressure yang paling berat. Tapi harusnya saia bisa, kenapa sekarang nggak bisa? Kembali ke masalah berpikir lebih dalam. Mungkin penyebab kali ini adalah saia nggak bisa konsentrasi dalam berpikir. Setiap ada waktu untuk berpikir, selalu dia yang terbayang. Benar-benar nggak bisa konsentrasi. Dulu saia bisa lari sesaat dari pressure. Walaupun pressure datang dari atas, bawah, dan samping, saia masih bisa lari ke dalam diri saia, berbicara dengan diri saia yang satu lagi, berpikir dan mencari solusi. Tapi sekarang, setiap saia lari ke dalam diri saia, saia selalu menemukan dia, dia yang telah menutup hatinya. Waktu tidur saia pun jadi nggak karuan, karena setiap menjelang tidur, selalu ada bayangan dia. Saia bahkan bisa terjaga sampai setengah 4 pagi. Sesuatu yang jarang sekali terjadi pada saia. Ternyata dia memang berarti bagi saia. Bagaimana dengan dia?
read more...

Sendiri

Dec 2, 2008

Ternyata saia masih harus sendiri di dunia saia

Setelah posting yang sebelumnya, saia merasa semakin sendiri. Padahal saia sudah menemukan siapa yang bisa saia bawa ke dunia saia, dan saia juga akan dengan senang hati hidup di dunianya. Saia tulis lagi, setidaknya akan ada 2 orang yang akan saia bawa ke dunia saia. Yang pertama, dengan codename FIRST, adalah seorang perempuan yang akan melengkapi hidup saia, yang mengisi kekosongan dan kelemahan saia. Yang kedua, dengan codename SECOND, adalah seorang sahabat yang memiliki jalan pikiran yang bisa mengikuti jalan pikiran saia, yang dapat menumbuhkan kelebihan saia.

Saia awali dengan SECOND, saia pernah sangat kehilangan orang yang bisa mengisi posisi SECOND ini. Sudah cukup lama, dan bagi pembaca yang mengikuti dari awal, pasti tahu siapa dia. Sudahlah, itu masa lalu, walaupun saia tidak bisa melupakannya. Sedangkan FIRST, seperti yang saia katakan, saia baru saja kehilangannya. Seorang calon yang sudah saia ceritakan di posting sebelumnya yang menutup hatinya.

Saia merasakan hal yang sama saat saia kehilangan calon SECOND. Sekarang saia merasa kosong. Saia tetap melakukan rutinitas seperti biasa, tapi tanpa merasakan apa-apa. Benar-benar kosong. Saat saia berjalan atau melamun, saia teringat dia, calon FIRST yang menghilang. Benar-benar perasaan yang sama seperti kehilangan yang dulu. Bahkan, saat saia makan pun, saia tidak merasakan nikmatnya makanan di depan saia. Anehnya, saia cepat sekali lapar, haha.

Sendiri, mungkin lebih baik untuk saia. Karena sejak dulu saia selalu sendiri, saia selalu ditinggalkan. Sejak dulu saia nggak pernah merasakan emosi, saat suka maupun duka. Saia sudah lama hidup tanpa perasaan, walaupun terkadang saia harus tertawa saat yang lain tertawa, dan saia harus tampak bersedih saat yang lain bersedih. Saia harusnya bangga dengan kesendirian saia, kemandirian saia, independensi saia. Tapi kenapa, kesendirian kali ini terasa cukup berat?! Saia tidak menyalahkan orang yang meninggalkan saia. Saia harus menyalahkan diri saia sendiri, yang sempat mencoba keluar dari kesendirian, karena berharap pada dirinya yang sesaat itu.

Tapi, tidak bisa saia pungkiri bahwa saia masih mengharapkan FIRST dan SECOND yang sama. Ok, untuk SECOND, sudah tidak mungkin untuk mengharapkan orang yang sama. Tapi untuk FIRST, saia masih menunggunya. Dan dia seharusnya tahu, bahwa saia adalah orang yang setia pada orang yang saia akui. Dan dia, seperti yang sudah saia katakan, benar-benar saia akui. Saia masih menginginkannya, menunggunya, menantinya, sampai dia membuka hatinya lagi, karena saia tidak akan memaksakan kehendak untuk hal ini, karena saia mengerti pedihnya jadi dia.

Tunggu, posting ini harusnya bertema 'kesendirian saia'. Kembali ke tema, saat ini saia ingin sendiri, dan tidak melakukan apa-apa. Tapi saia punya banyak kewajiban yang harus saia selesaikan dalam waktu dekat ini, banyak sekali, dan terasa begitu berat. Saia harus menyelesaikannya dulu, saia tidak boleh terbawa emosi. Saia harus pikir panjang tentang akibat yang akan terjadi kalau saia tidak menyelesaikannya. Tapi tenang, sebagian besar pekerjaan itu memang pekerjaan individu, dan saia akan berusaha menyelesaikannya dalam kesendirian saia, walaupun masih terlintas bayangan mereka...
read more...

Sekedar Renungan bagi Saia

Dewa19 menciptakan lagu berjudul Kosong untuk saat-saat seperti ini

Seseorang yang mengatakan telah membuka hatinya, menutupnya lagi dengan alasan yang tidak dapat saia terima. Padahal, setelah mengenal bagaimana sebenarnya dia, dialah yang pertama kali saia pilih sebagai calon pengisi variabel 'orang pertama' saia. Variabel bertipe String yang berisi namanya. Lengkap dengan 30% parameter yang saia ketahui tentang dia, yang terletak pada node, dengan key berupa namanya. Yang akan saia jadikan satu-satunya instance, perwujudan dari class yang saia persepsikan tentang dia. Sekali lagi, dia key pertama, dan saia sempat bermimpi bahwa dia juga akan menjadi yang terakhir. Mimpi-mimpi masa depan pun dengan cepat terbayang. Sayangnya, dengan berkedok memakai logika, dia telah memanipulasi perasaannya sendiri, perasaan tentang saia yang pernah dia miliki, walaupun mungkin bukan perasaan yang murni untuk saia, tapi hanya untuk bayangan seseorang yang ada pada saia.

Beberapa hal yang saia kagumi dari dia, yang tidak saia temukan pada yang lain, yang membuat saia jatuh padanya:
Dia... selalu mampu mendebat saia
Dia... bisa membuat saia tertawa lepas dengan candanya
Dia... banyak memiliki apa yang tidak saia miliki (bukan materi)
Dia... pernah merasakan kerasnya hidup jauh melebihi saia
Dia... memiliki mental yang jauh lebih kuat dari fisiknya yang rapuh
Dia... yang saia akui bisa mengisi kekosongan-kekosongan saia
Dia... memberikan pelajaran tentang hidup pada saia
Dia... dia... dia...
Semua yang tertulis di atas masih sebagian kecil dari hal-hal yang aku kagumi dari dia. Masih banyak hal-hal yang tidak dapat dituliskan di sini, banyak sekali.

Membahas kembali tentang 'hazardous' dalam posting saia sebelumnya. Saia sedikit merasa tenang saat saia sudah mengambil tindakan untuk mencegah terjadinya 'hazardous' yang pertama. Penyebab utama ancaman 'hazardous' tersebut adalah kesalahpahaman. Saia tidak mau hal itu terulang untuk kedua kalinya dalam hidup saia ini. Dan ternyata, 'hazardous' tersebut tidak terbukti dan nyaris tidak akan terjadi, setelah saia berani untuk berbicara. Tapi 'hazardous' yang kedua, sudah terasa efeknya sejak lama. 'Hazardous' kedua itu merupakan suatu efek dari ketidaktahuan, keraguan, kebimbangan, atau ketidakpastian terhadap sesuatu. Dan sesuatu itu adalah 'perasaan', suatu hal yang belum banyak saia pelajari dalam hidup, karena selama ini saia selalu menutup perasaan saia, dalam hal apapun. Tapi saia tekankan lagi, bukan perasaan yang menyebabkan 'hazardous' kedua terjadi. Tapi ketidaktahuan lah yang menjadi penyebab sebenarnya, sekali lagi, KE-TI-DAK-TA-HU-AN.

Ketidaktahuan itu mendorong saia untuk ingin tahu. Tentu saja, itu sifat dasar manusia, terutama bagi saia yang selalu ingin tahu. Walaupun dia telah berkali-kali mengatakan konsepnya pada saia bahwa ada hal yang sebaiknya tidak seseorang ketahui agar hidup orang itu lebih damai. Tapi saia tetap pada prinsip saia, selama saia tahu, saia pasti berusaha dan yakin bisa untuk bersiap mengambil tindakan menghadapi apa yang saia ketahui itu. Tapi, semua itu sulit untuk bisa saia lakukan selama saia belum tahu at least 75% dari keingintahuan saia, bukan dari semuanya. Saia mencari tahu dengan cara saia sendiri, walaupun itu sedikit melanggar kode etik saia sebagai seorang profesional di bidang saia, IT. Dan apa yang terjadi?! Dia menyadari dengan intuisinya bahwa saia akan terus berusaha masuk ke alamnya, dan saia tidak diperbolehkan olehnya untuk tahu lebih dari 30% tentang dirinya. Sejak itu dia mulai menjauhi saia. Itulah yang membuat 'hazardous' pribadi saia terjadi, perasaan bertanya-tanya tentang mengapa dia menjauh.

Nah, apa efek 'hazardous' itu?! Saia tidak perlu menceritakannya. Yang paling saia pikirkan adalah saia kehilangan waktu saia yang berharga, yang akhirnya menyudutkan saia sejak awal Desember ini. Beberapa tugas besar yang mempertaruhkan IPK saia terbengkalai, dan pekerjaan saia pun sedikit terbengkalai. Apakah saia menyesal?! Tidak! Saia bahagia pernah bersama dengannya. Saia bahagia mengetahui apa yang ada dalam pikirannya. Saia bahagia berbagi cerita dengannya. Saia bahagia karena mengenalnya. Tapi, saia sangat kehilangannya saat dia mulai menjauhi saia, menutup perasaannya dengan logikanya sendiri.

Akhirnya saia mengambil tindakan untuk mengatasi 'hazardous' kedua ini, sekali lagi dengan cara yang sama, dengan berbicara. Kali ini saia berbicara langsung dengan orang yang bersangkutan, yaitu dia. Dan seperti biasa, dia yang lebih banyak berbicara daripada saia. Saia 'dipaksa' untuk diam dan mendengarkan ceritanya. Dan akhirnya saia tahu bahwa dia sedang dalam kebimbangan, karena suatu peristiwa lain yang hampir sama. Tapi dengan semua alasan yang berkedok logika, dia menutup perasaannya sendiri. Saia tahu itu sungguh menyakitkan. Terlebih lagi dengan hal-hal yang lebih menyakitkan yang baru saja dia alami, beberapa hari sebelum saia mengambil tindakan. Saia jadi merasa bersalah dan sangat menyesal, karena ternyata saia mengambil tindakan pada waktu yang salah. Walaupun tindakan egois saia ini sebenarnya untuk mencegah 'hazardous' kedua saia semakin membesar.

Dengan logikanya, dia dengan tenang bercerita pada saia. Dia bilang semua ini hanya skenario yang dibuatnya. Saia yang sedang merasakan nikmatnya kesendirian dibuatnya jatuh padanya. Kejamkah dia? Bagi saia tidak. Saia tidak merasa terbawa olehnya ke skenario yang dibuatnya. Saia sendiri yang memilihnya, walaupun saia sudah mengetahui 30% tentang dirinya. Saia sendiri yang dengan sengaja masuk ke pusaran yang dia miliki. Pusaran?! Ya, dia berkata seperti itu. Padahal, jika itu benar-benar pusaran, berarti di tengah pusaran, ada mata pusaran, tempat paling tenang daripada harus berada di sekitar pusaran. Tapi dia menolaknya, dia berusaha mengeluarkan saia dari pusarannya dengan sengaja, dengan alasan tidak ingin saia terlibat dan jatuh. Padahal walaupun dia bisa melakukannya, saia akan tetap berada di dekat pusaran, dan mungkin akan tersedot lagi. Jadi, bukankah lebih baik masuk dan merasakan ketenangan di dalam pusaran?! Ditambah lagi, dia bilang dia yang mengawali, dan dia yang harus mengakhiri. Kejamkah dia? Bagi saia, tetap tidak. Walaupun dia bercerita tentang berbagai hal buruk tentang dirinya, bagi saia dia tetap indah dengan segala kelebihan dan kekurangannya.

Saia tahu bahwa dia masih menunggu seseorang yang bisa mengerti dia, mengerti segala hal tentang dia. Aneh bukan?! Saat saia sudah mencoba mengerti sampai 30% yang dia katakan, saia malah dikeluarkan dari pusarannya. Ada yang lebih mengenaskan, dia bilang ada yang mengerti sampai 50%, tapi dia keluarkan juga. Aneh, jika dia tidak pernah mau seseorang mengerti dirinya, mengapa dia berharap akan ada seseorang yang mengerti?! Non-sense!! Padahal saia dengan tulus melakukan segalanya. Tunggu, jika saia bilang tulus tentang ini, bukan berarti saia melakukan tanpa ingin balasan darinya. Saia masih menginginkan kebersamaan dengan dirinya, saia ingin lebih mengerti dirinya, saia ingin selalu dengan suaranya, saia ingin selalu tertawa karena candanya, saia ingin berbagi beban dengannya, dan saia ingin menjadi tumpuannya saat dia lemah.

Posting ini, saia tujukan bukan untuknya, tapi untuk saia sendiri. Diri saia yang satu lagi mengatakan, berjuang Haqqi!! Berjuang!! Bukankah dia pernah mengatakan 'Tresno Jalaran Soko Kulino'?! Bukankah kamu juga memegang prinsip 'Cinta Datang Karena Telah Terbiasa', walaupun bukan prinsip yang murni dari dirimu?! Berjuanglah Haqqi!! Bukankah kamu pernah bermimpi tentang kebahagiaan dengannya?! Berjuang Haqqi!! Jangan hilangkan perasaanmu!! Itu perasaan yang murni untuknya, jangan pernah hilangkan!! Dia pasti akan membuka hatinya kembali, berjuanglah Haqqi!! Berjuang!! Karena mungkin kamu tidak akan menemukan orang lain yang seperti dia. Karena dia...
read more...